Warren Buffett Memimpin, Ini Daftar Investor Tersukses di Benua AS

 

Warren Buffett/bloomberg
Warren Buffett/bloomberg

Seperti dilansir Forbes, mayoritas miliarder asal AS ini memiliki bisnis yang bergerak dalam bidang investasi. Bahkan, seorang investor yang terkenal sangat cemerlang di pasar saham, seperti Warren Buffett. Warga asli Omaha ini merupakan orang nomor dua terkaya di AS dengan kekayaan bersih mencapai USD62,3 miliar dan secara otomatis menjadikan dia orang terkaya nomor dua di dunia.

Berikut ini nama investor terkaya dan tersukses di AS yang masuk dalam daftar Forbes 400.

Warren Buffett

Peringkat 2 terkaya dunia

Kekayaan bersih: USD62,7 miliar

CEO Berkshire Hathaway

Kecerdasan investasi Buffett tidak selalu tentang apa yang dia beli, melainkan apa yang dia tidak beli. “Perbedaan antara orang sukses dan orang-orang yang sangat sukses adalah bahwa orang-orang yang sangat sukses mengatakan “tidak” untuk hampir segalanya,” kata Buffett. Selama merayakan Buffett 60-plus tahun dalam sejarah investasi, dia dan Charles Munger telah menampik atau “lulus” pada lebih banyak ide dari yang mereka kejar.

George Soros

Peringkat 16

Kekayaan bersih: USD24,5 miliar

Pendiri Soros Fund Management

Setelah Buffett, investor terkaya di AS berikutnya adalah George Soros. Soros mengalahkan pesaing hedge fund-nya dengan kekayaan bersih mencapai USD24,5 miliar yang membuatnya menjadi investor terkaya nomor 2, terkaya nomor 16 di Amerika dan terkaya di dunia nomor 29. Soros tidak lagi menjalankan operasi perusahaan sehari-hari, namun dia tetap terlibat dalam pengelolaan kekayaan yang dihasilkan selama jangka panjang dan sukses mengelola Dana Quantum-nya. Pada 2016 mendatang, anak Soros akan mengambil alih Soros Fund Management.

Carl Icahn

Peringkat 22

Kekayaan bersih: USD21,5 miliar

Pendiri Icahn Capital Management

Sebenarnya, Carl Icahn tidak jauh di belakang Soros, yakni hanya mempunyai selisih kekayaan bersih sejumlah USD4 miliar. Dengan total kekayaan bersih tersebut, membuat orang asli New York ini menjadi investor terkaya nomor 3 di AS, orang terkaya di Amerika nomor 22 dan nomor 31 terkaya di dunia. Icahn memiliki harapan untuk Donald Trump, dan banyak penggemar Icahn yang memiliki harapan bawa dia akan dijuluki Menteri Keuangan.

Raymond ‘Ray’ Dalio

Peringkat 29

USD15,3 miliar

Pendiri dan Co-chief Investment Officer dari Bridgewater Associates

Pendiri Bridgewater, Ray Dalio menjalankan hedge fund terbesar di dunia. Perusahaan menjalankan kekalahan senilai USD155 miliar untuk para klien yang mana lebih dari apa yang pemerintah federal akan habiskan pada Medicare dan pendidikan di tahun 2015. Hal tersebut yang membuat Dalio menjadi orang terkaya di Amerika nomor 29 dengan kekayaan bersih USD15,3 miliar.

Abigail Johnson

Peringkat 31

USD14,3 miliar

CEO Fidelity Investments

Abigail Johnson adalah satu-satunya perempuan di antara 20 investor asal  AS terkaya. Kakeknya, Edward Johnson II mendirikan perusahaan pada 1946. Saat ini, sebanyak 24 persen saham Johnson dalam pengelolaan uang raksasa menempatkan kekayaan bersihnya di USD14,3 miliar. Dengan demikian, Johnson adalah investor terkaya nomor 5 di dunia, nomor 31 investor terkaya di Amerika dan nomor 85 investor terkaya di dunia.

James Simons

Peringkat 32

USD14 miliar

Pendiri Renaissance Technologies Corp.

Pebisnis yang dijuluki “Raja Quant” ini pensiun dari perusahaan hedge fund senilai USD27 miliar, Renaissance Technologies, pada 2010. Akan tetapi pada usia 77 tahun, dia terus memainkan peran di perusahaan dan mengambil keuntungan dari dana, terutama strategi black-box rahasia dan secara konsisten menguntungkan strategi black-box yang dikenal sebagai Medallion. Lulusan MIT ini memulai karirnya sebagai teoritis matematika dan pemecah kode untuk Departemen Pertahanan AS selama Perang Vietnam. Dia kemudian menjadi kepala departemen matematika di SUNY-Stony Brook. Pada 1982, dia mendirikan Renaissance, yang berbasis di East Setauket, New York. Lembaga dana tersebut menggunakan pemodelan komputer untuk menemukan inefisiensi di sekuritas yang sangat likuid. Simons telah memberikan kontribusi lebih dari USD1 miliar untuk Simons Foundation miliknya, masuk dalam jajaran Math for America, dan mendukung penelitian autisme.

Thomas Peterffy

Peringkat 33

USD13,1 miliar

Thomas Peterffy, merupakan seorang pelopor dalam perdagangan saham digital, dan menjalankan bisnis broker bernama Interactive Broker Group. Dia telah membuat dirinya menjadi salah satu tokoh penting dalam perusahaan dan juga sebagai juru bicara. Peterffy tiba di Amerika pada 1965 sebagai keturunan bangsawan Hungaria punya uang dari yang akan kehilangan hampir semuanya lari ke Soviet. Dia masuk ke dalam dekade perdagangan elektronik sebelum bursa di-digital-kan, mendirikan Timber Hill, hingga menjadi salah satu pencipta pasar terbesar di dunia. Ketika pedagang lebih cepat muncul pada 2000-an dan memulai torpedo Timber Hill, hingga akhirnya dia berputar ke bisnis broker. Dia adalah ketua dan CEO dari Interactive Brokers Group.

Ronald Perelman

Peringkat 36

USD12,4 miliar

Pada Juli dia mengambil perusahaan publik biotek vTv Therapeutics; dia memiliki sebanyak 75 persen dari perusahaan, yang bernilai USD300 juta pada awal September.

Dia adalah pemegang saham lama Revlon dan juga memiliki Humvee pembuat AM General, yang pada bulan Agustus terjawab di kontrak USD6,7 miliar dengan Departemen Pertahanan untuk mengganti 55.000 Humvee. Dia belajar tentang bisnis dari ayahnya, menghadiri rapat dewan dengan dia ketika ia masih di sekolah dasar.

Pada tahun 2010 Perelman memberikan USD50 juta untuk New York Presbyterian Hospital dan Weill Cornell Medical Center untuk mendirikan Ronald O. Perelman Heart Institute. Pada 2013, dia memberikan sejumlah USD25 juta untuk University of Pennsylvania, almamaternya, untuk pembangunan rumah baru untuk ekonomi universitas dan departemen ilmu politik. Perelman memiliki delapan anak dari lima istri.

Steve Cohen

Peringkat 37

USD12 miliar

Pendiri Point72 Asset Management

Salah satu manajer hedge fund paling sukses yang pernah ada, Steve Cohen kini berkonsentrasi pada pertumbuhan kekayaan pribadinya melalui Point72 Asset Management. Cohen telah dipaksa untuk menutup SAC Capital setelah mengaku bersalah atas tuduhan insider-trading, mengembalikan uang kepada investor sebelum mendirikan kantor keluarganya.

Cohen, anak seorang produsen gaun yang bekerja di distrik garmen Manhattan, mengambil hit dari penyelidikan insider-trading luas pemerintah yang ditargetkan perusahaannya, secara pribadi batuk USD1,8 miliar untuk menutupi denda SAC ini. Dia tidak pernah pidana dibebankan, namun beberapa mantan karyawan SAC dihukum.

Pria yang keranjingan bermain poker ini, mulai mendirikan perusahaan trading dengan hanya bermodalkan USD7 ribu yang seharusnya menjadi bagian dari pembayaran uang sekolahnya di Wharton School. Akhirnya mengembangkan gaya cepat perdagangan layaknya api, dan dia mendapatkan pujian di Gruntal, hijauan pertamanya di Wall Street. Pada 1992, dia mendirikan SAC dengan USD20 juta yang merupakan uangnya sendiri.

Ini menjadi salah satu yang terbesar dan paling sukses dalam sejarah hedge fund dan dikenakan beberapa biaya terkaya industri. Cohen adalah mencari untuk membersihkan citranya, rebranding kantor keluarganya, meluncurkan website baru, mengkilap, dan membuat nama besar mempekerjakan untuk meningkatkan kepatuhan.

Stephen Schwarzman

Peringkat 38

USD11,6 miliar

Chairman dan CEO Blackstone Group

Pada 1985, Steve Schwarzman bersama-sama dengan rekannya bernama Pete Peterson, meninggalkan bank investasi Lehman Brothers untuk memulai The Blackstone Group, sebuah perusahaan investasi dengan hanya modal USD400 ribu namun menjadi cita-cita menjadikan sebuah perusahaan ekuitas swasta terbesar.

Tiga puluh tahun kemudian, Blackstone adalah perusahaan terbesar pembelian di muka bumi, dengan aset mencapai USD333 miliar di bawah pendapatan manajemen dan mencetak pendapatan 2014 sebesar USD7,6 miliar. Pada usia 68, Schwarzman telah menunjukkan sedikit tanda melambat dan terus mengumpulkan salah satu kekayaan terbesar di Wall Street.

Dia sendiri membawa pulang USD570 juta dividen sebelum dipotong pajak pada 2014. Schwarzman telah menghabiskan lebih dari USD100 juta untuk membeli real estate pribadi, termasuk apartemen Park Avenue, sebuah villa di Jamaika dan perkebunan megah di Hamptons, Palm Beach dan St Tropez.

Putra seorang pemilik toko Drygoods di pinggiran kota Philadelphia, pada usia 15, Schwarzman pernah memohon kepada ayahnya untuk memperluas dan membuka beberapa toko, namun ditolak. Seorang dermawan yang aktif ini berjanji uang sejumlah USD150 juta diberikan untuk almamaternya Yale pada Mei 2015 untuk mendanai siswa baru. Dia juga memberi USD100 juta sumbangan masing-masing ke Rhodes Scholar seperti program dengan China, yakni Universitas Tsinghua dan Perpustakaan Umum New York. (oke)