Waralaba Asing Ancam Kuliner Tradisional

Waralaba kuliner asing yang tumbuh cukup pesat di Indonesia mengancam keberadaan kuliner tradisional. Karena tidak mampu membatasi, pemerintah berinisiatif memeranginya dengan mempromosikan 30 ikon kuliner tradisional Nusantara melalui dunia pendidikan, perhotelan, restoran, dan ke luar negeri.

Direktur Pengembangan Minat Khusus, Konvensi, Insentif, dan Even Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Achyaruddin menyatakan hal itu di sela-sela acara Bimbingan Teknis Wisata Minat Khusus Bidang Penyajian 30 Ikon Kuliner Tradisional Indonesia (IKTI) di SMK Negeri 1 Kudus, Jawa Tengah, Rabu (19/3/2014). Kegiatan ini diikuti 20 guru jasa boga sejumlah sekolah kejuruan di Jawa Tengah.

Menurut Achyaruddin, pertumbuhan waralaba asing itu turut memengaruhi pola konsumsi masyarakat Indonesia. Banyak konsumen yang memilih makanan asing ketimbang makanan tradisional Indonesia sehingga makanan tradisional semakin tersisih.

Pertumbuhan waralaba dan restoran asing juga menyebabkan pertumbuhan koki masakan Nusantara lambat. Ketika Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mempromosikan 30 IKTI di Belanda, restoran-restoran di negara tersebut masih kekurangan koki yang mampu memasak kuliner-kuliner itu.

”Dari semula 10 restoran di Belanda yang bersedia untuk menyediakan 30 IKTI, hanya empat restoran yang memiliki koki yang mampu memasak kuliner tersebut,” kata Achyaruddin.

Untuk itu, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sedang membuat draf instruksi presiden yang ditujukan kepada sembilan kementerian, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota. Salah satunya adalah menginstruksikan setiap dinas pendidikan di Indonesia mewajibkan sekolah-sekolah kejuruan bidang jasa boga mengajarkan 30 IKTI.

”Selain itu, kami juga meminta Kementerian Luar Negeri agar kedutaan besar RI di setiap negara yang diwakili turut mempromosikan 30 IKTI,” katanya.

Berdasarkan data Asosiasi Franchise Indonesia, waralaba asing, termasuk bidang kuliner, di Indonesia tumbuh cukup pesat, dari 29 waralaba pada 1990 menjadi 350 waralaba pada 2013. Pada tahun itu, waralaba asing tumbuh 6-7 persen, sedangkan waralaba lokal hanya 2-3 persen (Kompas, 2 Maret 2013).

Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah Toto Riyanto mengakui, instansinya bekerja sama dengan dinas pendidikan merintis penerapan 30 IKTI di sekolah kejuruan bidang jasa boga. SMK Negeri 1 Kudus telah memulai dengan menjadi percontohan nasional. Sebanyak 20 guru jasa boga dari sejumlah sekolah kejuruan dilibatkan. (kps/bh)