Uji Coba Jembatan Suroboyo Khusus Bagi Pejalan Kaki

Uji Coba Jembatan Suroboyo Khusus Bagi Pejalan Kaki

Seoarang pejalan kaki melakukan scan barcode sebelum masuk Jembatan Suroboyo. foto:diskominfo

Pemerintah Kota Surabaya melakukan uji coba pembukaan Jembatan Suroboyo yang dikhususkan bagi pejalan kaki. Uji coba dilakukan selama dua hari, yakni Sabtu (22/1/2022) pukul 18.00-22.00 dan Minggu (23/1/2022) pukul 05.00 – 10.00 WIB.

Pada uji coba kali ini, pemkot melibatkan 20 pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dengan pembatasan maksimal 1.000 orang pengunjung. Setiap pengunjung yang masuk area jembatan pun diwajibkan melakukan scan barcode PeduliLindungi dan memakai masker.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, Jembatan Suroboyo nantinya akan difungsikan untuk UMKM Kota Pahlawan. Sehingga, ketika pengunjung ingin melihat air mancur jembatan, mereka dapat menikmatinya sembari duduk bersantai di stand UMKM.

“Jembatan Suroboyo kita lakukan uji coba. Karena Insya Allah nanti akan kita fungsikan untuk full UMKM,” katanya, Minggu (23/1/2022).

Eri menyatakan, konsep penataan pembukaan Jembatan Suroboyo khusus bagi pejalan kaki terus dimatangkan pemkot. Harapannya, supaya Jembatan Suroboyo bisa dimanfaatkan sebagai destinasi wisata baru yang dapat menggairahkan perekonomian warga sekitar.

“Bagaimana Jembatan Suroboyo ini bisa dimanfaatkan sebagai destinasi wisata baru yang diharapkan bisa menggairahkan perekonomian warga sekitar,” ujarnya.

Eri juga berencana mengintegrasikan Jembatan Suroboyo dengan objek destinasi wisata yang ada di pesisir Pantai Kenjeran. Penataan kawasan destinasi wisata pesisir Pantai Kenjeran tersebut, ditargetkan rampung pada tahun 2022 ini.

“Terintegrasi mulai dari THP (Taman Hiburan Pantai) Kenjeran lama, hingga Patung Suroboyo dan Sentra Ikan Bulak. Jadi terkoneksi, satu kesatuan paket wisata,” imbuhnya.

Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah dan Perdagangan (Dinkopumgdag) Surabaya Fauzie Mustaqiem Yos menerangkan, dalam uji coba pembukaan Jembatan Suroboyo khusus bagi pejalan tersebut, pihaknya melibatkan 20 UMKM.

“Mayoritas adalah pedagang di sekitar Kecamatan Bulak, Jembatan Suroboyo,” kata Yos.

Karena masih dalam uji coba, Yos menyebut, sehingga pelaku UMKM yang dilibatkan bukan kategori makanan berat. Artinya, hanya pedagang UMKM seperti kerajinan, handycraft, aksesoris, makanan ringan serta minuman-minuman botol kemasan seperti sinom dan beras kencur.

“Rencananya, memang kita libatkan UMKM lebih banyak. Kalau malam kita fokuskan di dekat air mancur. Sedangkan pagi di tengah anjungan,” kata dia.

Pihaknya pun tengah melakukan evaluasi hasil pembukaan uji coba Jembatan Suroboyo selama dua hari berjalan. Menurutnya, selama dua hari itu, antusias masyarakat yang datang sangatlah tinggi.

Ke depan, pemkot berencana memfungsikan Jembatan Suroboyo tersebut khusus bagi pejalan kaki pada Sabtu malam dan Minggu pagi.

“Antusias masyarakat bagus, mereka banyak yang berminat masuk ke situ (Jembatan Suroboyo), jalan. Dan kita melarang roda dua atau roda empat. Kami konsepnya seperti car free day, tapi kendaraan sama sekali tidak boleh,” jelasnya. (wh)