Telkom-BTN Kembangkan Layanan Perbankan Terpadu

Telkom-BTN Kembangkan Layanan Perbankan Terpadu
Direktur Utama Telkom Arief Yahya, dan Direktur Utama BTN, Maryono,
pada penandatanganan Nota Kesepakatan Layanan Perbankan Terpadu untuk Komunitas Penjualan Pulsa, Jakarta, Kamis (2/10/2014).

PT Telekomunikasi Indonesia.Tbk (Telkom) dan PT. Bank Tabungan Negara (BTN) melakukan penandatanganan Nota Kesepakatan Layanan Perbankan Terpadu untuk Komunitas Penjualan Pulsa.

Penandatangan Nota Kesepakatan tersebut dilakukan oleh Direktur Utama Telkom Arief Yahya bersama Direktur Utama BTN Maryono di Kantor Pusat PT Bank Tabungan Negara di Jakarta, Kamis (2/10/2014).

Sesuai dengan nota kesepakatan yang ditandatangani, BTN dan Telkom sepakat untuk merealisasikan kerjasama tersebut dalam bentuk layanan agent banking dengan outlet Telesindo, Cash management dengan Virtual account, dan EDC.

Layanan Perbankan Terpadu yang dikembangkan ini merupakan suatu strategi perluasan saluran distribusi dimana layanan dan jasa keuangan tidak lagi bergantung kepada cabang bank konvensional namun dengan menggunakan Teknologi Informasi & Komunikasi (TIK) dan agen atau outlet non perbankan untuk proses transaksi jasa perbankan.

“Sinergi BTN dan Telkom merupakan salah satu bentuk Sinergi BUMN yang strategis untuk kepentingan Nasional dan mendukung kebijakan pemerintah dalam Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) sebagai implementasi Financial Inclusion,” ujar Arief Yahya. Sinergi BTN dengan Telkom dalam hal ini melalui PT. Finnet Indonesia (Finnet) yang merupakan anak perusahaan Telkom yang bergerak dalam solusi pembayaran elektronika.

Menurut Arief Yahya, salah satu potensi pasar yang dapat disasar dari implementasi Layanan Perbankan Terpadu BTN saat ini, adalah Komunitas Penjualan Pulsa dimana saat ini masih banyak menggunakan transaksi dengan cash basis.

Finnet membangun solusi dari transaksi yang dilakukan secara tunai menjadi non tunai dengan memanfaatkan teknologi terkini yaitu fitur rekening genggam (e-money) dalam aktivitas bisnis para nasabah. Layanan perbankan terpadu tersebut akan diimplementasikan untuk mendukung bisnis komunitas penjualan pulsa yang dikelola oleh Telesindo, antara lain: Remittance, Payments, Funding & Lending, Payment Gateway, Cross Selling, Mobile Financial Services.

BTN tidak hanya memberikan layanan untuk transaksi keuangan sehari-hari kepada komunitas ini, tetapi lebih jauh lagi akan berperan dalam pemberdayaan usaha mikro dengan pemberian kredit mikro untuk mengembangkan bisnis mereka. Saat ini pilot project layanan perbankan terpadu BTN dilaksanakan di kota Jabotabek, Tanggerang Selatan dan Pandeglang, seiring dengan pelaksanaan training untuk outlet dan masyarakat sekitar wilayah pilot project.

Selain itu, dengan lisensi debit acquirer dari Bank Indonesia yang dimiliki oleh Finnet maka Finnet bekerjasama dengan BTN untuk memberikan layanan pembayaran melalui EDC (Electronic Data Capture) di Merchant-nya BTN menggunakan Kartu Debit BTN. (wh)