Sikat Mafia Migas, ESDM Bakal Audit Petral

 

Sikat Mafia Migas, ESDM Bakal Audit Petral

Pembentukan Tim Reformasi Tata Kelola Migas yang diketuai Faisal Basri diharapkan dapat mempersempit ruang gerak mafia migas karena salah satu tugasnya menata ulang seluruh kelembagaan. Perusahaan yang dibidik tim ini adalah PT Pertamina Energy Trading Ltd atau Petral.  

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Sudirman Said mengungkapkan, Tim Reformasi Tata Kelola Migas bertanggung jawab me-review seluruh kelembagaan dan perusahaan pemegang saham termasuk Petral yang tidak akan lepas dari kajian tim tersebut.

“Petral memerlukan kajian menyeluruh tentang transparansi dan semuanya. Jadi pasti akan mendapat review tentang bagaimana pengeluaran Petral,” tegasnya di Jakarta.

Petral merupakan anak usaha yang 100 persen sahamnya dimiliki PT Pertamina (Persero). Berbasis di Singapura, tugas Petral melakukan jual beli minyak dari seluruh negara untuk dijual ke Pertamina.

Sementara Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini Soewandi sangat mendukung rencana tersebut. Menurut mantan Menteri Perdagangan dan Menteri Perindustrian itu, Tim Reformasi Tata Kelola Migas harus melakukan transparansi terhadap seluruh kelembagaan. “Tim menganalisa dan me-review proses aktivitas bisnis Pertamina dari hulu sampai hilir, termasuk Petral. Jadi akan didalami secara transparan, di-review keberadaannya ataupun proses dalam aktivitas Pertamina secara menyeluruh,” pungkas dia.

Seperti diketahui, Kementerian ESDM  menunjuk ekonom Faisal Basri sebagai ketua tim reformasi  tata kelola migas. Salah satu tugas tim ini adalah menyikat mafia migas  yang banyak diperbincangkan. (lp6/ram)