Serap Aspirasi Warga, Pemkot Surabaya Mulai Gelar Open House

Serap Aspirasi Warga, Pemkot Surabaya Mulai Gelar Open House

Konsultasi warga di Kecamatan Genteng.foto:ist

Seluruh Kepala Perangkat Daerah (PD), Camat dan Lurah di lingkungan Pemerintah Kota Surabaya mulai membuka komunikasi langsung dengan masyarakat.

Melalui Surat Perintah Nomor 800/ 10618/ 436.8.4/ 2022 tertanggal 22 Juni 2022, bahwa setiap hari Jumat mulai pukul 13.00-16.00 WIB, Lurah, Camat dan Kepala PD wajib membuka ruangannya untuk warga. Di hari itu, warga bisa memanfaatkan untuk bertemu langsung dan menyampaikan permasalahan atau keluhannya.

Pada Sabtu, warga bisa menyampaikan permasalahan dengan bertemu Wali Kota Eri Cahyadi di Balai Kota Surabaya mulai pukul 08.00-12.00 WIB. Jika permasalahan tersebut belum tuntas atau belum selesai di tingkat kelurahan atau kecamatan atau hingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) selama satu minggu.

Seperti dilakukan Camat Genteng Kota Surabaya Muhammad Aries Hilmi, pihaknya melakukan Open House di unit kerjanya. Disana, ia menerima kunjungan dari seorang warga asal Kelurahan Peneleh yang hendak berdiskusi dan berterima kasih, karena telah mendapat bantuan untuk mengakses perpindahan pendidikan atau surat rekomendasi Dinas Pendidikan (Dispendik) di Kota Surabaya.

“Alhamdulillah, semakin memberikan kami fasilitas untuk berdekatan dengan warga dengan membuka ruangan” kata Aries, Jumat (24/6/2022).

Menurutnya, dengan kegiatan Open House ini, warga di kawasan Kecamatan Genteng Kota Surabaya bisa memastikan Camat, Lurah, hingga Kepala PD berada di ruangannya masing-masing untuk menerima dan menyerap aspirasi warga.

“Di sini, warga juga bisa mengalokasikan waktu untuk menemui Camat, Lurah, hingga Kepala PD yang dituju. Meskipun sebetulnya setiap hari kami juga membuka ruang komunikasi dengan warga,” ujar dia.

Selain program Open House, ruang komunikasi lainnya dengan adanya pelayanan melalui nomor telepon setiap penanggung jawab, Camat, Lurah, Kepala PD, hingga Wali Kota Eri Cahyadi yang telah ditempel di setiap Balai RW di masing-masing wilayah di Kota Surabaya.

“Mungkin ada warga yang tidak nyaman, jika melalui berkomunikasi melalui telepon, mungkin ada yang ingin bertemu sekaligus mengenal kami. Maka, dengan adanya program ini, warga bisa berkonsultasi di kantor pelayanan Pemerintah Kota Surabaya,” terang dia.

Ia mencontohkan, salah satu remaja asal Peneleh yang berkonsultasi mengenai perpindahan pendidikan atau rekomendasi Dispendik dari luar Kota Pahlawan. Kedatangan warga tersebut adalah untuk bertemu dengan dirinya yang telah membantu memproses pemindahan sekolah sejak dua minggu yang lalu.

“Secara permasalahan sudah kita bantu, tetapi dia mengetahui bahwa setiap hari Jumat ada Open House di ruang kerja Camat, Lurah, hingga Kepala PD. Karena warga tersebut ingin bertemu,” ungkap dia.

Permasalahan warga tersebut adalah sejak dua tahun terakhir mengenyam pendidikan di kawasan Kabupaten Rembang Provinsi Jawa Tengah. Kemudian pada tahun 2022 memutuskan untuk kembali ke Kota Surabaya. Hanya saja, ia tidak mengerti bagaimana alur atau proses perpindahan sekolah.

“Jadi warga tersebut telah dibantu oleh RW setempat dan diteruskan kepada kami. Saat ini, kami sudah memproses ke Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya. Alhamdulillah, pada tahun ajaran baru, warga sudah bisa kembali sekolah di tingkat SMP Negeri,” jelas dia.

Meski demikian, program Open House yang telah dilakukan oleh Kecamatan Genteng Kota Surabaya tidak banyak dikunjungi oleh warga. Sebab, pendekatan pelayanan dan komunikasi secara intens telah dilakukan oleh Camat dan Lurah setempat.

“Kami menunggu kedatangan warga sejak siang tadi, memang hanya satu yang datang. Tetapi kami akan tetap membuka ruang komunikasi dan pelayanan yang intensif kepada warga. Apalagi dengan nomor telpon kami yang sudah dipasang di Balai RW, hal itu semakin memudahkan warga mengakses pelayanan,” kata dia.

Putri (15), remaja asal Peneleh mengaku bahwa kedatangannya siang tadi adalah untuk memproses surat perpindahan sekolah dari Kabupaten Rembang, Jawa Tengah ke Kota Surabaya. Ia yang didampingi oleh pihak Kelurahan Peneleh, menyampaikan terima kasih kepada Camat Genteng Aries yang telah membantu dan mempercepat proses perpindahan tersebut.

“Saya juga mendapat motivasi dari Camat Genteng Aries, agar semakin bersemangat untuk bersekolah,” ungkap dia.

Karenanya, ia bisa kembali menikmati bangku sekolah di SMP Negeri 37 Kota Surabaya pada tahun ajaran baru. Beruntungnya, data administrasi yang dimiliki adalah ber-KTP Kota Surabaya.

“Dengan Open House di unit kerja ini menurut saya cukup baik, karena bisa mendekatkan warga dengan pelayanan pemerintah,” jelasnya. (wh)