Risma Siapkan Skema Baru Antisipasi Banjir di Surabaya

Risma Siapkan Skema Baru Antisipasi Banjir di Surabaya

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini melakukan sidak untuk mengantisipasi banjir, Sabtu (11/11/2017). foto:humas pemkot surabaya

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama Dinas PU Bina Marga dan Pematusan (DPUMP) Erna Purnawati  dan beberapa OPD melakukan sidak di beberapa tempat, di antaranya Bundaran Dolog dan lintasan kereta api yang terletak di dekat lampu merah Royal Plaza Wonokromo, rumah pompa Kalisari dan Balong II serta Kali Lamong.

Setibanya di bundaran dolog, Risma mengecek gorong-gorong di sekitar kawasan tersebut. Mengingat sebentar lagi memasuki musim hujan, penting melakukan pengecekan mengantisipasi banjir.

“Jadi kalau musim hujan, daerah ini sering banjir, makanya kami tambah gorong-gorong di sini dan tengah untuk menampung aliran air dari Ketintang dan mempercepat aliran air agar cepat masuk,” kata wali kota di kawasan bundaran Dolog Jl Ahmad Yani, Sabtu, (11/11/2017).

Risma juga menjelaskan permasalahan pemindahan salah satu rumah yang tak jauh dari lokasi untuk pelebaran jalan. Menurut dia, alasan pemilik rumah tidak mau pindah bukan tidak sepakat dengan harga, tetapi antarahli waris saling berebut (siapa yang menerima uang ganti rugi). Hingga pada akhirnya, pemilik rumah meminta konsinyasi.

“Sudah sidang konsinyasi, hanya saja untuk untuk membongkar kita kan minta persetujuan. Nah, kemarin Pak Kapolda yang sudah membantu untuk mengontak kepala PN, tapi belum turun,” terangnya.

Risma Siapkan Skema Baru Antisipasi Banjir di Surabaya
foto:humas pemkot surabaya

Usai mengecek Bundaran Dolog, wali kota perempuan pertama di Surabaya itu beranjak menuju pos perlintasan kereta api yang terletak di dekat lampu merah Royal Plaza Wonokromo.

Menurut Risma, ketika hujan wilayah tersebut sering kali tergenang air. Oleh karena itu pemkot membuat 2 saluran baru di tepi dan tengah.

Disampaikan Risma, ada beberapa titik gorong-gorong yang dibangun di wilayah A. Yani untuk mengantisipasi datangnya banjir, di antaranya, daerah jetis, bundaran Dolog dan Graha Pangeran (dekat Bank BNI).

Selain itu, lanjut wali kota, pemkot juga memasang pompa untuk menarik volume air ke beberapa titik seperti kali jagir, wonorejo 1, rungkut dan pompa di daerah kebon agung.

“Kami juga sudah tambah kapasitas pompanya yang dulunya hanya satu setengah kini tiga meter per kibik. Penambahannya dua kali lipat,” ujar wali kota sarat akan prestasi dunia itu.

Ditanya soal persiapan Kota Surabaya untuk mengantisipasi banjir, wali kota mengatakan, sejak tahun 2011 pemkot telah mengganti pompa-pompa lama dengan yang baru, membangun saluran baru, melakukan pengerukan dan memindahkan jembatan yang dianggap menggangu dengan mengganti konstruksi yang baru.

“Jadi sudah banyak sekali yang kita lakukan tahun ini, dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya,” kata wali kota saat melakukan sidak di Rumah Pompa Klisari Timur.

Sedangkan untuk mengatasi permasalahan banjir yang diakibatkan oleh air laut yang pasang lalu menggenangi daratan (banjir rob), Risma menyampaikan, pemkot telah membuat tanggul di daerah kali lamong.

“Nanti kalau tanggul sudah jadi, hasil genangan itu kita masukkan di saluran lalu dimasukkan ke rumah pompa dan kini kami juga membangun rumah pompa di daerah kandangan. Sekarang proses konstruksi,” urainya.

Kendati demikian, wali kota mengakui bahwa masih ada wilayah yang dianggap cukup rawan dan perlu adanya perhatian khusus dari pemkot agar terhindar dari banjir, seperti yang ada di Surabaya barat.

“Khusus untuk menanggulangi banjir di wilayah surabaya barat, kita membangun tanggul laut di kali lamong sepanjang 8 km dan ini masih dalam tahap pengerjaan,” tutur wali kota yang baru saja menerima penghargaan Gobal City di New York, beberapa waktu lalu.

Lebih jauh, sisa lahan di Kali Lamong nantinya akan digunakan untuk pembangunan solar cell antara pemkot dan PLN. “Jadi kalau mau dibangun 10 hektar ya gak apa-apa, 20 hektar juga tidak masalah. Karen itu akan sangat membantu untuk menciptakan sumber energi baru yang terbarukan

Kendati  demikian, Risma kembali mengingatkan bahwa terobosan yang sudah dilakukan pemkot untuk mengantisipasi banjir, tidak serta merta berjalan mulus. Alasannya, cuaca yang tidak menentu.

“Kita tidak bisa memprediksi alam karena itu kuasa Tuhan, jadi sekali lagi  saya kembalikan semuanya kepada yang maha kuasa,” ungkapnya. (wh)