Polytron Bidik Tiga Besar Ponsel 4G

polytron zap
Perusahaan Polytron Indonesia menargetkan masuk dalam jajaran tiga besar produsen ponsel 4G di Tanah Air pada akhir 2015 sejalan dengan peningkatan kapasitas dan kualitas produksi. “Sebelumnya pangsa pasar ponsel kami masih sangat kecil. Namun sejak tahun ini kami segera menambah jumlah lini produksi dengan mengedepankan produk murah namun berkualitas,” kata General Manager Mobile Phone Division Usun di Jakarta, Selasa (24/3/2015).

Menurut Usun, untuk merebut pasar ponsel berbasis teknologi 4G Polytron melakukan tiga hal, yaitu produk harus bisa memenuhi kebutuhan konsumen, layanan purna jual yang memadai, dan edukasi pasar. “Akhir tahun lalu sudah meluncurkan ponsel ZAP5. Tahun ini kami akan luncurkan lagi. Berapa jenis atau typenya yang akan kami luncurkan, tunggu saja,” ujarnya. Usun menuturkan, untuk menguasai pasar 4G pihaknya akan bermain pada ponsel seharga Rp1 juta-Rp3 juta per unit. “Harga murah, tapi kualitas terjamin,” ujarnya.

Meski begitu, Usun tidak merinci berapa investasi yang dikeluarkan perusahaan dalam mengembangkan produksi ponsel 4G. Biaya terbesar dalam dalam memproduksi sebuah smartphone adalah pada komponen chipset, LCD dan memory.

Ia menjelaskan, bahwa kapasitas produksi Polytron saat ini bisa mencapai 300.000 unit per tahun dan bisa ditingkatkan sesuai dengan kebutuhan pasar. Untuk menguasai pasar ponsel 4G ditambahkannya, pihaknya akan mengikuti “roll out” jaringan 4G seluruh operator. “Layanan 4G penyerapannya relatif lebih mudah dibanding teknologi sebelumnya (3G). 4G bisa lebih “booming” karena operator dengan cepat menggelar BTS dan memperluas cooverage,” ujarnya.

Selain ponsel 4G tambah Usun, Polytron juga siap mengambil peluang dalam memproduksi perangkat pendukung telekomunikasi seperti charger, chasing, baterai maupun kabel. (ant)