Pemprov Jatim Sambangi TKI di Taiwan

Pemprov Jatim Sambangi TKI di Taiwan
foto: Humas Pemprov Jatim

Pada hari pertama kunjungan di Taiwan usai mengadakan serangkaian kegiatan di Korea Selatan, Gubernur Jawa Timur Soekarwo sambangi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Jawa Timur di Taipei. Sekitar 300 TKI mewakili sekitar 230 ribu TKI di Taiwan  memadati Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI) di Taipei untuk menyambut kedatangan Gubernur yang didampingi oleh Nina Soekarwo, istrinya (18/10/2015).

Kepala KDEI Taipei Arief Fadilah melaporkan, Taiwan yang luas wilayahnya  kira kira sebesar Jawa Timur memiliki penduduk sekitar 26 juta jiwa. Satu persen diantaranya atau 260.000 jiwa merupakan warga Negara Indonesia, dari jumlah tersebut  230 ribu jiwa merupakan TKI. Tenaga Kerja Indonesia di Taiwan didominasi oleh warga Jawa Timur,  sekitar 88 persen.

Disamping menjadi pembantu rumah tangga, banyak diantaranya bekerja sebagai nelayan dan buruh pabrik di  Taiwan. TKI di Taiwan dibandingkan dengan TKI di Negara lain seperti di Hongkong, Singapore, Arab Saudi, Malaysia, menerima gaji paling tinggi. Gaji TKI di Taiwan mencapai  17.000 sampai 25.000 dollar Taiwan, atau sekitar Rp. 8 juta sampai Rp. 12 juta per bulan.

TKI di Taiwan terbilang maju dan solid, mereka membentuk kelompok-kelompok bersama KDEI Taipei untuk mengatasi berbagai persoalan, seperti gaji yang tidak dibayarkan, pelecehan seksual, kecelakaan kerja, dan berbagai persoalan lainnya.

“Kami juga mengantisipasi dengan mempersiapkan lapangan pekerjaan, manakala kami sudah tidak bekerja di Taiwan, seperti misalnya menambah ketrampilan anggota, patungan membeli perahu untuk dioperasikan di tanah air” kata Kholiq TKI asal Banyuwangi yang menjadi ketua salah satu kelompok TKI.

“Saya dan rombongan nyambangi sampeyan ini disamping ingin mengabarkan keberadaan sampeyan semua, juga ingin bisa membantu apa kira-kira yang dibutuhkan, untuk itu saya tak akan bicara panjang tapi tolong sampeyan yang mengutarakan uneg-uneg. Sebenarnya sudah beberapa tahun lalu kami ingin nyambangi sampeyan, tapi baru kali ini kesampaian” ujar Pakde Karwo.

Kesempatan dialog yang dibeerikan Pakde, langsung dimanfaatkan oleh beberapa TKI untuk menyampaikan uneg-unegnya. “Saya di Taiwan ingin cari modal, hanya saja kami kebingungan kira-kira usaha apa yang bisa dilakukan di tanah air, karena kami tidak memiliki keahlian” tanya Adi dari Trenggalek.

“Kerja di Taiwan tak mungkin untuk selamanya, barangkali Pakde bisa menjembatani untuk kami yang sudah bisa bahasa mandarin ini,  bisa bekerja di perusahaan-perusahaan milik Taiwan di tanah air” ujar Ana dari Madiun.

Lain lagi Tantri dari Surabaya yang sudah lebih sepuluh tahun di Taiwan, dengan bangga menceritakan  kelompoknya yang kini sudah bisa membantu sesama TKI untuk menambah pengetahuan dengan membuat perpustakaan. “Barangkali Pakde punya buku tak terpakai kami sangat berterima kasih kalau diberi untuk menambah koleksi perputakakan kami.

“Ya, semua permasalahan kalian akan kami catat untuk menjadi PR SKPD  yang berkaitan, karena sekarang untuk mengeluarkan anggaran atau membuat suatu program harus dirancang dan dibicarakan dengan DPRD, jadi tidak bisa serta merta. Tentang lapangan pekerjaan di tanah air jangan khawatir, banyak yang bisa dilakukan apalagi nanti punya modal, kami siap melatih pekerjaan apa yang dibutuhkan” jelas Pakde Karwo.

Kepala Dinas Tenaga Kerja Trasmigrasi dan Kependudukan Drs. Sukardo, MSi yang ikut mendampingi Gubernur dalam kunjungan di Taiwan, siap membantu para TKI yang tidak kembali lagi bekerja di luar negeri.

“Kami siap membimbing, tergantung mereka kepingin apa, kami siap memfasilitasi, memang tak mungkin selamanya mereka menjadi TKI. Kami juga berpesan, kalau ingin menjadi TKI tempuhlah prosedur yang benar, jangan menjadi TKI illegal, kerja tak akan nyaman dan akan menimbulkan masalah. Seperti baru-baru ini lebih dari 4.700 TKI dipulangkan dari Malaysia, karena mereka illegal. Akhirnya merepotkan semua, ” kata Sukardo. (wh)