Operator CDMA Sediakan Ponsel Sendiri

Operator CDMA Sediakan Ponsel Sendiri

Teknologi komunikasi code division multiple-access (CDMA) dinilai banyak pihak sudah mulai ketinggalan zaman. Berbagai vendor perangkat komunikasi pun mulai membatasi produksi perangkat pendukung CDMA.

Meski begitu, penyedia layanan komunikasi berbasis CDMA di Indonesia tak gentar. Operator CDMA Tanah Air mencoba menyediakan sendiri perangkat yang berjalan di atas jaringan CDMA untuk mempermudah pelanggannya.

Smartfren, misalnya, mendatangkan sendiri perangkat komunikasi agar bisa dipakai pada jaringannya. Bahkan, brand Andromax yang disematkan pada handset besutan Smartfren ini berhasil menduduki peringkat kedua pengapalan smartphone di kuartal ketiga 2013.

Hal itu diungkap oleh lembaga analisa pasar International Data Corporation (IDC) akhir tahun lalu. Handset milik Smartfren itu bahkan disebutkan mengalahkan pengapalan produk buatan perusahaan global, BlackBerry.

Hal serupa juga dilakukan oleh Bakrie Telecom alias Esia. Anak perusahaan Bakrie Gorup itu menyediakan perangkat CDMA di-bundling dengan layanannya. Hanya saja, Esia lebih memilih untuk bekerjasama dengan vendor ponsel lokal.

Menurut Direktur sekaligus Chief Marketing Officer Bakrie Telecom Eka Anwar, perusahaan mengambil langkah tersebut melalui berbagai pertimbangan. Ia berkilah bahwa membawa handset sendiri dari pabrik manufaktur pernah dilakoni perusahaannya.

“Esia pernah mencoba model bundling dengan produk dipesan sendiri langsung ke pabrik di China tapi hasilnya kurang begitu bagus. Berdasarkan pengalaman itu kami mencoba model penyediaan produk dengan cara lain yakni bekerjasama dengan vendor lokal,” kata Eka.

Saat ini Esia menggandeng dua mitra vendor ponsel lokal, PT Air Hidup (Alcatel) dan PT Mitra Komunikasi Nusantara (Cyrus). Keduanya diakui Eka menjadi mitra strategis Esia untuk menyediakan ponsel dengan paket layanan Esia.

Indonesia memang menjadi salah satu negara yang masih bertahan untuk tetap menggunakan teknologi CDMA. Di beberapa negara lain, teknologi CDMA lambat laun sudah mulai digantikan dengan teknologi 4G LTE. (bh/berbagai sumber)