Mendadak Google Jual Motorola ke Lenovo

Mendadak Google Jual Motorola ke Lenovo

 

Kabar mengejutkan datang dari markas Google. Rabu (29/1/2014), perusahaan raksasa mesin pencarian asal Amerika Serikat (AS) itu, mengumumkan telah jual Motorola Mobility kepada Lenovo.

Untuk mengakuisisi Motorola, Lenovo mengucurkan dana 2,91 miliar dolar AS atau sekitar Rp 35 triliun. Ini adalah transaksi bisnis besar kedua raksasa teknologi asal China itu di AS dalam sepekan.

Penjualan Motorola kepada Lenovo, juga terjadi hanya berselang dua tahun setelah Google sukses mengakuisisi Motorola Mobility seharga USD 12,5 miliar pada Agustus 2012.

Belum jelas, apa alasan Google menjual Motorola. Namun, Chief Executive Google Larry Page menegaskan, perusahaannya telah mengambil langkah tepat melepas Motorola ke Lenovo.

“Lenovo memiliki keahlian dan track record untuk membuat Motorola Mobility menjadi pemain utama dalam bisnis smartphone berbasis Android ,” ungkap Larry Page seperti dilansir TechCrunch.

Kini, Google dan Lenovo masih menunggu persetujuan regulator pasar modal AS untuk kesepakatan akuisisi tersebut.

Setelah disetujui regulator, Lenovo akan membayar Motorola USD 660 juta dalam bentuk tunai dan 750 juta dolar AS di saham. Sisanya 1,5 miliar dolar AS akan dibayar dalam tiga tahun paska kesepakatan.

Dengan pembelian ini, nantinya Lenovo berhak memiliki beberapa paten dan lisensi yang dimiliki oleh Motorola, termasuk Moto G dan Moto X–smartphone yang baru diluncurkan tersebut.

Manajemen Lenovo berharap, kesepakatan akuisisi Motorola itu akan membantu perusahaan untuk mengembangkan bisnis smartphone , khususnya di pasar Eropa .

Sebelumnya, Chief Executive dan Chairman Lenovo, Yang Yuanqing telah menyatakan ambisinya untuk mengungguli pemain utama smartphone di AS, Apple Inc.

“Lenovo telah memiliki bisnis mobile kuat di Asia. Akuisisi ini akan membuat Lenovo menjadi pesaing global yang kuat di bisnis smartphone ,” ungkap Yuanqing.

Motorola saat ini merupakan produsen terbesar ketiga ponsel Android di AS, dan produsen ketiga terbesar dari berbagai jenis ponsel di wilayah Amerika Latin .

Pekan lalu, Lenovo mengungkapkan rencananya untuk membeli divisi bisnis server IBM senilai 2,3 miliar dolar AS. Langkah ini dilakukan Lenovo untuk mendapatkan pijakan di pasar komputasi global. (bh)