Maret 2022, Kunjungan Wisman via Bandara Juanda Naik 9,62 Persen

Maret 2022, Kunjungan Wisman via Bandara Juanda Naik 9,62 Persen

Wisatawan mancanegara di Bandara Internasional Juanda. foto:infopublik.id

Kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) di Jatim menggeliat pascapandemi Covid-19. Hal tersebut tertuang dari hasil Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim mencatat, sebanyak 57 kunjungan pada Maret 2002 via Bandara Internasional Juanda.

Kondisi ini jelas berbeda dengan kondisi kunjungan wisman, pada bulan Februari dan Januari dimana dari data BPS Jawa Timur, terdapat 0 (nol) kunjungan.

Kunjungan wisman pada Maret 2022 naik sebesar 9,62 persen, jika dibandingkan dengan jumlah Wisman pada Maret 2021 lalu, yakni sebesar 52 kunjungan.

Ada pun negara asal wisman yang datang melalui Bandara Juanda dengan prosentase tertinggi adalah Malaysia sebesar 22,89 persen, disusul Singapura 8,015 persen, Tiongkok 5,676 persen, Thailand 2,862 persen, dan USA 1,905 persen.

Data dari BPS menunjukkan, para wisman tersebut mengunjungi beberapa destinasi di Jatim, di antaranya Kawah Ijen, Bromo Tengger Semeru (BTS), Greenbay, Pulau Merah, Tumpak Sewu, Gunung Semeru, Pantai Waru Karung, Taman Nasional Alas Purwo, dan Kota Tua di Surabaya.

Melihat kondisi tersebut, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan, tatanan new normal memberikan harapan bagi kebangkitan industri pariwisata di Jatim.

Dia mengatakan, meningkatnya jumlah wisman ini juga dipengaruhi karena adanya pelonggaran peraturan utamanya kebijakan ketentuan tes Covid-19 dan karantina mandiri bagi wisman.

Di sisi lain, Khofifah berencana untuk lebih agresif mengincar wisatawan dalam dan luar negeri guna membantu pemulihan sektor pariwisata di Jawa Timur.

“Tugas kita adalah menarik sebanyak-banyaknya wisatawan ke Jatim, namun dengan sejumlah persyaratan tetap mengacu ketentuan protokol kesehatan yang ketat. Karena jangan sampai ini menimbulkan persoalan baru,” kata Khofifah, Senin (16/5/2022).

Untuk mendukung hal tersebut, Khofifah pun meminta bupati maupun wali kota untuk terus memperkuat infrastruktur di kawasan pariwisata di wilayahnya masing-masing.

Menurut Khofifah, penguatan pembangunan infrastruktur akan semakin banyak mendatangkan wisatawan. “Harapannya agar wisatawan baik mancanegara maupun nusantara senang berkunjung ke Jawa Timur karena akses dan fasilitas yang mudah,” tandasnya.

Kata Khofifah, penguatan infrastruktur antara lain adalah mempersiapkan tempat ibadah, shelter, dan toilet umum di kawasan wisata berbasis alam. Penguatan infrastruktur ini akan dapat menarik pengunjung ke daerah tersebut tanpa meninggalkan kewajiban ibadahnya. Akses jalan yang aman serta lingkungan yang aman pula.

“Misalnya di kawasan BTS (Bromo Tengger Semeru), toilet umum ini juga berfungsi untuk mereka yang ingin menunaikan sholat Subuh. Juga untuk wisata di beberapa Gili di kawasan Madura, dermaga-dermaga untuk kapal bersandar dan fasilitasnya, perlu dikembangkan. Pemprov sudah menurunkan sejumlah anggaran untuk pelabuhan Dungkek dan sudah selesei. Saat ini kita menunggu penyeleseian pelabuhan Gili Iyang,” ujarnya.

Khofifah mengajak semua pihak untuk memaksimalkan potensi destinasi wisata yang ada. Apalagi Jatim memiliki anugerah alam yang indah dan dapat memikat para wisatawan.

“Di Jatim ada dua titik yang Allah anugerahkan yang di dunia hanya ada dua. Pertama, Gili Iyang di Sumenep yang menjadi salah satu dari dua pulu dengan kadar oksigen terbaik di dunia yang juga hanya ada dua, selain pertama di Yordania. Kedua, ada di Blue Fire di Gunung Ijen yang satunya lagi hanya ada di Islandia,” jelasnya.

Selain itu, dia juga menyampaikan beragam wisata religius yang menjadi magnet luar biasa. Khofifah juga mengajak masyarakat Jatim untuk ikut mempromosikan wisata dengan memanfaatkan sosial media.

Berdasarkan data yang dimiliki Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jatim, provinsi paling ujung timur Pulau Jawa ini memiliki 916 Daya Tarik Wisata (DTW) terdiri dari 387 alam, 280 buatan dan 302 budaya; 573 desa wisata (28 maju, 55 berkembang, dan 493 rintisan).

Selain itu, Jatim ditunjang oleh 1.576 unit hotel, 7.889 rumah makan/restoran, 1.743 homestay, dan 1.792 usaha travel agent.

“Saat ini kita dapat berkontribusi untuk membantu mempromosikan peninggalan Budaya Jawa Timur, selain pariwisata alam juga banyak peninggalan budaya yang bisa menjadi referensi budaya yang luar bisa. Ke depan, Provinsi Jawa Timur tengah mempersiapkan wisata religi yaitu Indonesia Islamic Science Park di kaki Suramadu sisi Bangkalan Madura,” tandas Khofifah.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jatim Sinarto mengatakan, peningkatan jumlah kunjungan wisman ke Jawa Timur juga diimbangi dengan Rata-Rata Lama Menginap Tamu (RLMT) asing.

Sesuai catatan BPS Jatim, pada hotel yang memiliki klasifikasi bintang selama Maret 2022 yaitu tercatat terjadi peningkatan sebesar 1,13 poin atau sebesar 3,37 hari, dibandingkan dengan keadaan Februari 2022.

Menurut Sinarto, BPS Jatim juga mencatat untuk RLMT secara keseluruhan wisatawan (mancanegara dan nusantara) pada Maret 2022 mencatat, terjadi peningkatan sebesar 0,06 poin atau setara dengan 1,63 hari. Jumlah ini meningkat, jika dibandingkan pada Februari 2022 yang mencapai 1,57 hari.

Sementara itu, Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel klasifkasi bintang di Jawa Timur bulan Maret 2022, naik sebesar 51,68 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Tepatnya, untuk TPK hotel bintang 2 tertinggi yaitu sebesar 59,07 persen merupakan TPK tertinggi dibandingkan TPK hotel berbintang lainnya.

“Untuk Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel klasifkasi non bintang di Jawa Timur bulan Maret 2022 mencapai rata-rata 23,03 persen dibandingkan bulan sebelumnya,” pungkasnya. (wh)