MA Perberat Hukuman Mantan Presiden PKS

 

MA Perberat Hukuman Mantan  Presiden PKS

Mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Luthfi Hasan bakal lebih lama mendekam di bui.  Terpidana kasus  impor daging sapi diganjar hukuman tambahan oleh Mahkamah  Agung (MA) menjadi 18 tahun penjara. Selain itu, MA juga menjabut hak politik Luthfi.

Informasi dari MA, Selasa (16/9/2014), putusan itu diambil pada Senin (15/9/2014), dengan susunan majelis kasasi Artidjo Alkostar, M. Askin, dan M.S. Lumme.

Hukuman yang didapatkan Luthfi ini lebih berat dari vonis di Pengadilan Tipikor dan Pengadilan Tinggi. Luthfi sebelumnya divonis 16 tahun penjara dan hak politiknya tak dicabut.

Soal hak politik dicabut ini memang sesuai tuntutan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Luthfi diduga terlibat dalam kasus impor daging sapi. Sebagai wakil rakyat di DPR, dia menerima fee dari pengusaha.

Sementara, KPK mengapresiasi  MA ini. Putusan itu di tingkat kasasi itu dinilai cukup progresif untuk melindungi hajat hidup para peternak sapi. “Vonis MA ini menandai semakin menguatnya spirit kerakyatan sebagai subjek hukum berdaulat yang terus menerus dilemahkan oleh penguasa yang anti kerakyatan dan pro kekuatan modal pemburu rente semata,” ujar Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas, Selasa (16/9/2014).

Kasus suap kuota impor daging sapi ini, kata Busyro merupakan kasus korupsi yang sistemik dan berimbas langsung kepada peternak sapi. Rakyat yang seharusnya dilindungi pemerintah, sambung Busyro, malah menjadi korban.

“Mereka mampu untuk memenuhi kebutuhan daging sapi dalam negeri tapi dilumpuhkan oleh kebijakan impor sapi. Adanya unsur mentraksasikan kekuasaan untuk memburu rente adalah bukti terdapatnya pelanggaran HAM Ekosob terhadap kaum peternak,” kata mantan Ketua KY ini. (bns/ram)