Labkesda Surabaya Target 4.000 Spesimen

Labkesda Surabaya Target 4.000 Spesimen

foto:humas pemkot surabaya

Kapasitas pengujian spesimen di Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) Surabaya bakal ditingkatkan. Bahkan, di akhir Agustus 2020 nanti, kapasitas pengujian lab ditargetkan mencapai 4.000 sampel. Hal ini bertujuan untuk mempercepat proses penanganan dan memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Surabaya.

Pernyataan ini disampaikan Kepala Pusat Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran, Universitas Andalas (Unand) Kota Padang, Sumatera Barat  Dr dr Andani Eka Putra di sela kunjungannya ke Kota Surabaya, Minggu (19/07/2020).

“Di Surabaya tracing banyak, tapi tracing tidak bisa dilanjutkan dengan PCR karena keterbatasan kapasitas. Makanya saya usahakan dalam minggu pertama Agustus, lab itu bisa beroperasional. Kemudian minggu terakhir Agustus atau minggu pertama September, target saya sudah masuk ke 4000,” kata Dr dr Andani sapaan lekatnya.

Sebagai informasi, Andani sendiri diutus Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) ke Jawa Timur untuk berbagi pengalamannya dengan para dokter atau tim medis terkait upaya percepatan penanganan Covid-19. Hal itu berkaca dari kesuksesannya dalam menangani kasus Covid-19 di Sumatera Barat.

Sebelumnya, pada Sabtu (18/7), Andani juga sempat berdiskusi langsung dengan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, terkait upaya penanganan Covid-19. Khususnya kapasitas pengujian spesimen di laboratorium milik Pemkot Surabaya itu. Bahkan, ia juga sempat meninjau langsung tempat pengujian Covid-19 di Labkesda Surabaya.

Dari hasil tinjauannya itu, Andani menyatakan siap membantu Pemerintah Kota Surabaya dalam meningkatkan kapasitas pengujian spesimen di Labkesda Surabaya. Menurutnya, tracing yang dilakukan Pemkot Surabaya begitu masif. Namun, hal ini tentunya juga harus diimbangi dengan kapasitas pengujian sampel.

“Oleh sebab itu BNPB harus suplai semua kebutuhannya. Hari ini saya inventarisir semua kebutuhannya (Labkesda), akan saya kirim ke Surabaya. Nah, akan saya atur supaya bisa cepat diadakan, target kita itu,” ungkap dia.

Di samping membantu terkait kebutuhan alat di Labkesda Surabaya, pihaknya juga menyatakan siap mendukung untuk tenaga SDM (Sumber Daya Manusia). “Jadi kita akan tambah SDM (labkesda) nanti pelan-pelan sampai 60 orang, kita latih dia. Kita libatkan teman-teman juga dari FK Unair,” papar dia.

Tak hanya itu, Andani menegaskan, sembari menunggu Labkesda Surabaya ini beroperasi maksimal, untuk sementara waktu sampel hasil tracing akan dikirim ke lab Unand Kota Padang. Di laboratorium Unand Padang, pengujian spesimen bisa mencapai 3.000 per hari.

“Kita kirim langsung (sampel dari Surabaya) ke lab di Unand Padang, Insya Allah saya bisa bantu,” terangnya.

Andani mengatakan, tingginya jumlah kasus karena banyaknya pemeriksaan yang dilakukan itu belum tentu jelek. Sebab, jumlah kasus itu tidak sama dengan jumlah kasus positif. Jika di Kota Surabaya semakin banyak jumlah kasus yang diperiksa, maka positivity rate cenderung akan turun.

“Karena kita berhasil memotong penularan. Biasanya makin banyak testing, positivity rate makin turun. Sepanjang positivity rate tidak naik itu baik,” jelas dia.

Kenapa demikian? Andani menjelaskan, prinsip utama dalam pemeriksaan Covid-19 adalah bagaimana memutus mata rantai penularan. Jika yang ditemukan Pemkot Surabaya itu adalah orang-orang tanpa gejala atau gejala ringan, maka itu justru hal yang baik. “Sebab orang-orang itu yang justru berpotensi sebagai penular,” pungkasnya. (wh)