Korban Ledakan Tianjin  China Capai 104 Orang Tewas

Tianjin China Diguncang Ledakan Mirip Nuklir
foto: telegraph.co.uk

Jumlah korban tewas akibat ledakan kuat di satu kawasan industri di pelabuhan Tianjin, China, telah meningkat menjadi 104 orang. Demikian yang dikutip dari Xinhua, Minggu (16/8/2015). Namun begitu, korban meninggal dunia bukan berasal mereka yang dirawat di rumah sakit, termasuk 58 orang yang dalam kondisi kritis.

Presiden China  Xi Jinping mendesak perbaikan-perbaikan dalam keselamatan di tempat kerja. Dia akan mengambil pelajaran atas kejadian tersebut.

China mengevakuasi warga yang telah mengungsi di sebuah sekolah dekat lokasi dua ledakan kuat itu, setelah perubahan arah angin pada Sabtu yang menimbulkan ketakutan bahwa partikel-partikel kimia beracun dapat tertiup ke pedalaman.

Belum diketahui jelas dari laporan-laporan media mengenai berapa banyak orang yang dievakuasi. Perintah evakuasi dikeluarkan ketika kebakaran terjadi di lokasi ledakan, yakni sebuah gudang yang khusus didisain untuk menyimpan bahan-bahan kimia berbahaya.

Mereka yang dievakuasi disarankan memakai celana panjang dan masker, demikian sebuah informasi yang diposting di mikroblog resmi Komisi Kesehatan Nasional dan Keluarga Berencana  China Cabang Tianjin.

Dalam laporannya, Xinhua menyebutkan seorang pria yang berusia 50 tahun diselamatkan 50 meter dari zona ledakan. Pria itu menderita gangguan pernafasan tetapi kondisinya stabil setelah menyelamatkan diri selama tiga hari di sebuah peti kemas.

Kepolisian  China mengonfirmasi untuk pertama kali keberadaan bahan kimia sodium sianida yang mematikan di lokasi ledakan yang merenggut 85 jiwa. Sementara serangkaian ledakan baru dan kecil terdengar dan kebakaran-kebarakan kecil terjadi.

Polisi mengonfirmasi keberadaan bahan kimia tersebut. Benda itu akan fatal saat termakan atau terhirup. Namun begitu, tidak dikatakan seberapa banyak bahan itu ditemukan atau seberapa besar risiko yang ditimbulkan. Warga pun mengungkapkan kecemasannya mengenai udara dan air. (lp6)