Kitakyushu Beri Bantuan Surabaya Mesin Penjernih Air

Kitakyushu Beri Bantuan Surabaya Mesin Penjernih Air

Pemerintah Kota (Pemkot) Kitakyushu memberi bantuan mesin penjernih air yang mampu mengolah air ledeng menjadi air siap minum ke Pemkot Surabaya melalui Dinas Koperasi dan UMKM, Kamis (14/1/2016).

Sebelumnya, selama dua tahun Pemkot Kitakyushu melalui JICA (Japan International Cooperation Agenency) dan Isikawa Engineering melakukan penelitian tentang kualitas air minum yang dikelola pemerintah daerah.

Dalam ujicoba mesin penjernih air tersebut, cara kerja mesin yang memiliki panjang 1,2 meter dan lebar 1,1 meter ini adalah, air yang sebelumnya ditampung dalam tandon kemudian dipindah kedalam tabung di dalam mesin dan disinari sinar UV untuk membunuh bakteri.

Setelah itu, dipindahkan ke tabung berisi karbon aktif yang berasal dari arang tempurung kelapa, karbon aktif tersebut berguna untuk menyerap rasa, warna dan menyaring kotoran. Setelah itu, air dari saringan karbon aktif tersebut disinari lagi dengan sinar uv dan siap untuk diminum.

Mr. Shinichi Ogata Kepala Divisi Strategi Lingkungan Internaisonal Kota Kitakyushu menjelaskan, alat yang mampu mengolah air ledeng menjadi air siap minum hingga 300 liter per jam tesebut merupakan salah satu upaya untuk turut menciptakan Kota Surabaya sebagai Green City.

“Kami belajar dari Teluk Dokai di Kitakyushu yang pada tahun 1950 tercemar limbah pabrik dan limbah rumah tangga. Pemkot Kitakyusu setiap harinya melakukan sosialiasi kepada ibu-ibu rumah tangga terkait pencemaran yang terjadi. Semakin lama, mereka tersadar dan sempat terjadi protes terhadap pabrik yang tidak melakukan pengelolaan limbah. Peran dari para ibu ini yang juga membantu terjaganya kebersihan air di Kitakyusu. Saya harap, ibu-ibu yang tergabung di KSU Sarinah juga bisa melakukan apa yang dilakukan para ibu rumah tangga di Kitakyushu,” kata Ogata yang ditemani seorang penerjemah.

Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kota Surabaya Hadi Mulyono, mengucapkan terima kasih atas kerja sama yang terjalin selama dua tahun ini. Ia merasa bantuan dari berbagai stakeholder mampu turut memajukan Kota Surabaya tak hanya di bidang lingkungan, namun juga di bidang ekonomi.

“Setelah diadakan penelitian dari Dinas Kesehatan dan Badan Lingkungan Hidup, air olahan KSU Sarinah ternyata memiliki standar yang cukup baik untuk air minum., dan tak kalah dengan air minum dalam kemasan yang dijual di pasaran. Dengan cara ini, KSU Sarinah bisa mendapatkan income dari memproduksi dan memasarkan air minum dalam kemasan produksi mereka sendiri,” tegas Hadi Mulyono.

Ms. Katoka Yatsuka dari Institute Global Enviromental Strategies menambahkan, apa yang dilakukan di KSU Sakinah ini adalah produksi pengolahan air dengan sekala kecil. Harapannya,  kerja sama ini akan terus digelar. Pihaknya menilai Kota Surabaya merupakan Sister City dengan Kota Kitakyushu.

“Harapannya, air produksi KSU ini dapat dikonsumi setiap hari, tak hanya oleh KSU Sakinah, namun juga seluruh warga kota Surabaya. Ini merupakan salah satu upaya membantu produksi air minum kota surabaya secara mandiri,” imbuh Katoka.

Ketua KSU Sarinah Arien Suryati mengungkapkan, inovasi seperti ini sudah ditunggu oleh pihaknya sejak lama. Harapannya invoasi ini dapat turut mendongkrak perekonomian di KSU Sarinah. “Nantinya, hasil olahan air ini akan dijual sebagai air minum dalam kemasan 600 ml dan dijual seharga Rp 2000, untuk yang 1,5 liter dijual seharga Rp 4000, dan untuk kemasan galon akan dijual seharga Rp 8 hingga Rp 9 ribu,” kata Arien. (wh)