Kembangkan UMKM, Gandeng OJK untuk Pembiayaan Fintech

Kembangkan UMKM, Gandeng OJK untuk Pembiayaan Fintech

Emil Elestianto Dardak melihat produk UMKM. foto: ist

Untuk mengembangkan usaha mikri kecil dan menengah (UMKM), Pemprov Jatim melakukan sejumlah langkah untuk memperkuat layanan pembiayaan berbasis financial technology (fintech).

Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak mengungkapkan, perkembangan fintech hari ini harus ditangkap sebagai peluang sekaligus menjawab kekosongan celah celah yang banyak dibutuhkan para pelaku pelaku UMKM untuk mengakses pembiayaan.

“Kita mengetahui bahwa sekarang banyak sekali pembiayaan mapun kredit lunak namun para pelaku usaha juga membutuhkan pembiayaan berbasis equitas atau modal. Karenanya perlu duduk bersama membahas detail program pembiayaan fintech bagi UMKM seperti apa,” ujar Emil saat menemui Direktur Pengaturan, Perizinan, dan Pengawasan Fintech Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Tris Yulianta di Kantor OJK, Gedung Wisma Mulya II, Jakarta, Kamis (10/3/2022).

Dengan menggandeng OJK yang fokus pada segala hal terkait fintech, lanjut Emil, akan memberikan sinergi dan kolaborasi yang nantinya bisa membuat platform yang bisa diakses para pelaku UMKM.

Selain itu, calon wirausaha yang akan melakukan usaha melalui mitranya menanamkan modalnya yang dalam fintech dikenal sebagai crowdfunding atau urun dana dari sejumlah besar orang untuk memodali suatu proyek atau usaha.

“Kedatangan kita ke OJK ini yang akan terus kita dalami sehingga para pelaku UMKM sebagai crowdfunding dari Jawa Timur bisa terwujud,” tegasnya.

Melihat kondisi tersebut, Emil melanjutkan, Pemprov Jatim melalui Dinkop UMKM Prov. Jatim secara gradual akan menyosialisasikan sekaligus mengintensifkan berbagai langkah besar secara bersama sama untuk mendorong UMKM berdaya saing dan naik kelas.

Sementara itu, Direktur Pengaturan, Perizinan, dan Pengawasan Fintech Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Tris Yulianta, mengatakan, pertemuan pada hari ini sangatlah produktif dimana Pemprov Jatim bersama OJK membahas peran peran Fintech untuk mendukung peran UMKM.

Menurutnya, banyak beberapa langkah dari UMKM yang belum bisa terpenuhi dan keterbatasan peran Bank yang disinilah peran dari Fintech bisa dioptimalkan. Dengan harapan, UMKM bisa terbantu dari banyak sisi utamanya pembiayaan maupun sisi crowdfundingnya sehingga membantu kekuatan sisi UMKM-nya.

“Kami siap mendampingi pemain-pemain fintech dalam membiayai UMKM di sektor produktif. Karena suport tenaga kerja terbesar saat ini berasal dari sektor UMKM. Dengan banyaknya kontribusi yang diberikan kepada UMKM akan memberi dampak besar pula bagi kontribusi masyarakat kita,” tutupnya. (wh)