Jelang Lebaran, Verrinza Design & Art Panen Orderan Jilbab dan Masker Lukis

Jelang Lebaran, UMKM Verrinza Design & Art Panen Orderan Jilbab dan Masker Lukis

Catur Andriani di workshopnya Ja;an Undaan Peneleh.foto: humas pekot surabaya

Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Surabaya terus bertumbuh. Apalagi saat ini, masyarakat terus meningkatkan kualitas demi melahirkan produk yang unik, menarik, dan berdaya saing.

Salah satunya, UMKM Verrinza Design & Art.  UMKM Pahlawan Ekonomi yang bergerak dalam bidang fashion ini, menjadikan seni lukis sebagai ciri khas unik yang memikat. Busana, jilbab dan masker, adalah tiga dari sekian ragam produk UMKM yang berlokasi di Jalan Undaan Peneleh V/22, Surabaya.

Catur Andrian, pendiri UMKM Verrinza Design & Art bernama, bercerita, pada momen menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah ini, produknya sangat banyak diminati sejumlah kalangan, terutama para ibu yang menggemari seni lukis. Mulai dari jilbab instan (langsung pakai), busana casual, busana muslim, bahkan tak sedikit warga memborong masker lukis dengan jumlah yang cukup besar.

“Alhamdulillah, menjelang lebaran banjir pembeli, yang paling banyak terjual jilbab lukis instan dan masker. Hampir setiap hari kami melakukan pengiriman di dalam maupun luar kota,” kata Catur Andriani saat ditemui di rumahnya, Selasa (11/5/2021).

Nindy, sapaan akrab Catur Andriani, mengungkapkan, terkadang beberapa pembeli yang sudah menjadi pelanggan setianya, tiba-tiba datang ke lokasi dengan membawa tas dan hijab. Di sana, mereka ingin tas dan jilbabnya dilukis sesuai dengan pesanan. Alhasil, beberapa hari kemudian, Nindy bersama tim berhasil mewujudkan keinginan pelanggan sesuai pesanan.

“Jadi kebanyakan gitu, biar kembar katanya. Saya juga layani, karena tidak sedikit ibu-ibu yang ingin tampil trendy dengan karya seni lukis,” ungkapnya.

Selain itu, Juara 3 Busana Pengantin Arva Award tahun 1995 ini menceritakan, karya miliknya dipastikan berbeda dengan karya seni lukis yang lain. Sebab, dia membuat gradasi warna di setiap titik lukisannya. Bahkan, ia pun mengaku selama proses produksi mulai dari sketsa gambar, bloking hingga pewarnaan dilakukan secara mandiri.

“Kami lakukan itu untuk menjaga kualitas, karena melukis itu dari hati dan mengerjakannya harus fokus tidak bisa digantikan,” papar dia.

Uniknya, untuk pengerjaan busana tidak hanya dilukis saja. Tetapi juga dipasang payet dan manik-manik agar lukisan di atas kain itu terlihat lebih hidup dan menonjol. Perempuan berusia 45 tahun ini pun memastikan, untuk proeses pengerjaannya tidak membutuhkan waktu yang lama. Menurutnya, untuk jilbab dalam satu hari dapat menyelesaikan satu pcs. Sedangkan, untuk masker dalam sehari bisa menyelesaikan sekitar lima buah.

“Nah untuk baju, sekitar dua hari tergantung tingkat kerumitannya. Untuk sepatu tiga hari, dompet bisa satu hari,” jelasnya.

Sementara itu, untuk harga masker berkisar antara Rp 35 ribu – 75 ribu. Kemudian, untuk harga jilbab lukis yakni Rp 125 – 185 ribu. Selanjutnya, harga busana berkisar Rp 250 ribu – 500 ribu. Dia berharap ke depan, warga semakin antusias lagi membeli produk-produk lokal. Apalagi saat ini produk lokal dinilai memiliki kualitas yang tidak kalang dengan produk luar. Oleh sebab itu, Nindy pun terus melakukan promosi melalui sosial media agar karyanya semakin menjangkau di seluruh pelosok negeri.

“Kita maksimalkan akun Instagram dan Facebook ya. Monggo bagi yang ingin order melalui Facebook Verrinza Nindy, Instagram @Verrinza_design_and_art maupun bisa langsung di kontak Whatsap di nomor 08165448610. Saya berharap produk ini semakin terkenal hingga kancah internasional,” pungkasnya. (wh)