Selasa, November 29, 2022
Google search engine
BerandaBusinessJava Coffee Culture Dorong Pertumbuhan Ekonomi Kreatif Berkelanjutan

Java Coffee Culture Dorong Pertumbuhan Ekonomi Kreatif Berkelanjutan

Sebagai negara penghasil kopi terbesar keempat di dunia setelah Brazil, Vietnam, dan Kolombia, keberlimpahan kopi berkualitas di Indonesia berpotensi menjadi new source of growth untuk menopang pemulihan ekonomi agar dapat tumbuh lebih kuat, seimbang, inklusif dan berkelanjutan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2021 ekspor kopi Indonesia tumbuh 4,1 persen (yoy) mencapai USD 842,5 juta. Faktanya, 13 persen produksi kopi Indonesia di antaranya berasal dari perkebunan kopi di Pulau Jawa.

Oleh karenanya Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur hadir dalam mendukung pengembangan ekonomi kreatif khususnya komoditas unggulan kopi, dalam gelaran Java Coffee Culture (JCC) 2022 yang akan diselenggarakan pada 26-27 November 2022.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur, Budi Hanoto, Kamis (24/11/2022), menyampaikan, Java Coffee Culture (JCC) 2022 merupakan upaya Bank Indonesia untuk mendorong kinerja ekspor kopi se-Jawa agar go global dan go digital secara end-to-end.

Kegiatan JCC berfokus pada pencapaian tiga target outcome utama. Pertama, JCC diharapkan menjadi batu loncatan pengusaha kopi untuk meningkatkan eksposur, nilai tambah dan penguatan rantai nilai komoditas kopi dalam mendukung percepatan pemulihan ekonomi baik di tingkat regional maupun nasional.

Kedua, JCC mampu mendorong hadirnya hidden gem kopi-kopi asli pulau Jawa berkualitas dunia yang tercermin dari nilai cupping test. Ketiga, JCC diharapkan menjadi momen berharga pertemuan kopi terbaik dengan potential buyer dan aggregator eksportir kopi (business matching).

Budi mengatakan, penyelenggaraan kegiatan bertema beyond a cup of coffee ini akan diselenggarakan di icon kota Surabaya yaitu jalan Tunjungan dan Hotel Majapahit melalui kolaborasi yang apik bersama dengan Pemerintah Kota Surabaya.

JCC 2022 akan dibagi menjadi 5 (lima) rangkaian event, yakni EduCoffee (Talkshow & Workshop), Business Matching, Competition, Showcasing, dan Pesona Kopi Jawa. Event EduCoffee, yang dikemas dalam bentuk talkshow dan workshop melibatkan petani, UMKM/klaster kopi/pelaku usaha kopi, dan masyarakat.

Berbagai topik yang diusung antara lain mengenai rantai nilai kopi untuk go global dan go digital secara end-to-end, Kiat Sukses dan Inovasi Coffeepreneur di Era Digital, dan Brewing workshop.

Tak kalah menarik, dalam agenda Business Matching JCC 2022, akan dipertemukan UMKM Komoditas Kopi Binaan/Mitra KPwBI dengan potential buyer, antara lain dari kalangan pengunjung, kedai, dan aggregator.

Selain itu, mendorong UMKM berjualan di marketplace (BM Onboarding) dan mendorong nilai transaksi penjualan merchant kopi di marketplace.

Selanjutnya untuk showcasing UMKM, JCC 2022 melibatkan berbagai UMKM binaan Bank Indonesia se-Jawa dengan total mencapai 40 UMKM. Berbagai jenis produk kopi beserta turunannya akan disajikan dan tentunya Tester Kopi untuk pengunjung agar bisa merasakan citarasa kopi nasional.

Showcasing ini nantinya akan diikuti oleh berbagai stakeholder kopi dari hulu hingga hilir (PTPN, Export Center, Komunitas Kopi, dst) dengan total sebanyak 40 (empat puluh) booth.

Dalam rangka menyemarakkan acara, ajang JCC 2022 juga menyuguhkan berbagai kompetisi menarik yang dapat diikuti oleh peserta umum dengan kategori lomba kekinian seperti Latte Art, Cover Song, Coffee Culture Video, dan Kreasi Jajanan Kopi Jawa.

Sebagai pamungkas, Pesona Kopi Jawa akan menjadi puncak acara Java Coffee Culture (JCC) 2022 pada tanggal 27 November 2022 di Jalan Tunjungan. (wh)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments