Harga Minyak Menguat, Dipicu Berkurangnya Pasokan

Harga Minyak Menguat, Dipicu Berkurangnya Pasokan

Harga minyak melonjak ke salah satu titik terkuat tahun ini karena pasokan berkurang dan penguatan ekonomi global. Itu memicu investor untuk bertaruh pada rebound komoditas ini.

Harga minyak melonjak 8 persen pada pekan ini, minggu terbaik mereka dalam satu bulan, sebagian besar dari reli Jumat. Untuk minyak AS, itu adalah sesi ke-12 dalam sedikit lebih dari dua bulan bahwa harga naik sekitar 5 persen atau lebih.

Pejabat Federal Reserve Kamis malam dan Jumat pagi membuat komentar yang dianggap optimistis terhadap perekonomian AS dan suku bunga datar AS. Kedua faktor yang dapat membantu mendukung harga minyak. Dan banyak pedagang juga masih berharap bahwa eksportir global dapat menyelesaikan kesepakatan untuk membatasi output pada pertemuan puncak-taruhan tinggi dijadwalkan 17 April.

Haraga minyak mentah jenis light sweet untuk pengiriman Mei naik USD 2,46, atau 6,6 persen, ke USD 39,72 per barel di New York Mercantile Exchange. Brent, patokan global, ditutup naik USD 3,27, atau 8,5 persen, pada USD 41,94 per barel di ICE Futures Europe.

Keduanya memiliki keuntungan harian terbesar mereka pada Jumat sejak pertengahan Februari. Minyak AS naik dalam enam masa delapan minggu dan Brent sekarang di lima dari tujuh minggu terakhir.

Dalam pidato Kamis, Gubernur Federal Reserve Janet Yellen berusaha untuk menghilangkan kekhawatiran AS, konsumen minyak terbesar dunia, sedang menuju kembali ke resesi. Awal tahun ini, kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi yang lemah membantu mendorong harga minyak ke posisi terendah satu dekade. (lp6)