Harga Beras Indonesia Termahal di ASEAN

Harga Beras Indonesia Termahal di ASEAN
Direktur Pengadaan Perusahaan Umum ‎(Perum) Bulog Wahyu, foto: cnnindonesia.com

Direktur Pengadaan Perusahaan Umum ‎(Perum) Bulog Wahyu‎ mengungkapkan, kurang mampunya bersaing beras Indonesia dengan negara lain dikarenakan harga beras Indonesia tergolong paling mahal di ASEAN.

“Jangankan bersaing dengan Thailand, dengan Vietnam dan lainnya, harga beras di Indonesia masuk yang tertinggi. Ini dari produksi petani kita,” kata Wahyu di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Senin (28/12/2015).

Wahyu menjelaskan, saat ini Thailand masih jadi lumbung padi ASEAN. Meski begitu, ada beberapa negara ASEAN lain yang mulai ancang-ancang menyaingi Negeri Gajah Putih.

Myanmar dan Kamboja menjadi dua negara yang mulai menunjukkan geliat perbaikan produk dan manajemen pertanian yang cukup signifikan. Bahkan harga beras kedua negara tersebut mulai bersaing.

“Bahkan Myanmar dan Kamboja harga beras sudah lebih murah dari Thailand. Ini pertanda bahwa petani mereka, pemerintah, asosiasi, pengusaha sudah berbenah dan siap mengahadapi pasar bebas ASEAN,” paparnya.

Tidak hanya itu, Wahyu mengaku pernah mengikuti diskusi di Vietnam bersama Komisi IV‎ ternyata alokasi anggaran pemerintah RI ke sektor pertanian menjadi yang tertinggi di ASEAN.

Namun kenyataannya, besarnya anggaran ini tidak diimbangi dengan produk yang lebih baik dan harga yang mampu bersaing.

“Di Vietnam itu dalam satu tahun subsidi pemerintah untuk satu hektare lahan hanya Rp 1 juta, tapi di Indonesia bisa tidak kurang dari Rp 5 juta per hektare,” jelas dia.

Untuk itu, Wahyu meminta kepada pemerintah mampu menjamin hasil produksi yang dihasilkan oleh para petani.‎ Dengan begitu, produktifitas dan kesejahteraan petani akan meningkat, sehingga mampu bersaing dengan petani negara-negara ASEAN. (lp6/wh)