Gagas Rumah Sakit Kontainer, Tim Mahasiswa ITS Sabet Emas

Gagas Rumah Sakit Kontainer, Tim Mahasiswa ITS Sabet Emas

foto:humas its

Kontribusi mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) di ranah Covid-19 kembali membuahkan prestasi. Berkat gagasan ide yang berjudul Rancang Bangun _Integrated Smart and Sustainable Container Hospital_ sebagai fasilitas karantina pasien Covid-19, tim mahasiswa ITS bernama Tiksna Falcata _Team_ berhasil membawa pulang _Gold Medal_ pada kategori _Physics and Engineering_ di ajang Young National Scientist Fair (YNSF) 2020.

Tim yang berasal dari Departemen Teknik Fisika angkatan 2017 ini beranggotakan Robert Ciputra Hermantara, Handy Suryowicaksono, Syaharussajali, Akbar Anugrah Putra, Aulia Rayimas Tinkar dan Bagas Hani Pradipta. Berangkat dari permasalahan bertambahnya jumlah orang yang terjangkit virus Covid-19 menyebabkan rumah sakit maupun fasilitas kesehatan mengalami kelebihan kapasitas.

Robert Ciputra Hermantara selaku ketua tim mengatakan, apabila tempat penanganan pasien sudah _over capacity_,  dampaknya banyak pasien yang tidak tertangani dengan baik dan tingkat penularan virus juga semakin tinggi. “Oleh sebab itu, ide kami menggunakan kontainer dengan memanfaatkan sifat _portable_-nya, sehingga mudah untuk dipindahkan dan dilengkapi fitur _smart system_,” jelasnya.

Lebih lanjut Robert mengungkapkan, terdapat beberapa fitur untuk ruang isolasi dan juga pembatasan fisik di dalamnya yang tentunya sudah disesuaikan dengan standar dan protokol kesehatan dari Kementerian Kesehatan RI dan WHO, sehingga aman untuk digunakan sebagai fasilitas karantina. “Maka harapannya rumah sakit kontainer cerdas ini dapat menjadi solusi dari permasalahan yang ada,” imbuhnya.

Rancangan rumah sakit kontainer yang juga mendapatkan _MIICA Special Award Road to IIIC 2020_ ini mempunyai desain rumah sakit berkapasitas 25 kontainer, dengan masing-masing kontainer terdiri dari dua ruang kamar pasien beserta toilet masing-masing, dan satu _control room_ untuk tenaga medis memonitor kondisi pasien dan bangunan kontainer.

Robert menjelaskan, adanya _Human Machine Interface_ (HMI) yang ada di _control room_ berfungsi bagi tenaga medis atau operator terkait untuk dapat melakukan pengendalian dan monitoring kondisi bangunan kontainer baik temperatur, kelembaban, pencahayaan, penggunaan energi, maupun monitoring kondisi pasien.

“Selain di ruang kontrol, pihak rumah sakit dapat melakukan monitoring kondisi bangunan dan info pasien melalui aplikasi yang dihubungkan secara langsung dengan gawai terkait.” papar mahasiswa yang juga menjadi anggota Tim Barunastra ITS ini.

Tak hanya itu, Robert juga menjelaskan kelebihan dari _container hospital_. Yaitu rancangan ini lebih _concern_ ke pembatasan fisik dengan penggunaan _isolation box_ dalam kamar pasien dan teknologi _smart system_ yang mengandalkan sensor dan alat medis yang dipasang baik pada pasien maupun bangunan kontainer. “Sehingga cukup mudah dalam melakukan pengawasan dan penanganan pasien melalui _control room_ maupun aplikasi di gawai,” ungkapnya.

Namun Robert menyebutkan, ada beberapa kendala saat merancang _container hospital_ ini. Salah satunya, tim sulit untuk berkomunikasi dan hanya mengandalkan aplikasi konferensi video saja karena kondisi pandemi saat ini. Untungnya, ada beberapa anggota yang kebetulan sedang di Surabaya dan bisa berkoordinasi secara langsung. “Paling sering secara keseluruhan kami tetap menggunakan sistem daring untuk berdiskusi,” tuturnya.

Untuk mengatasinya, lanjut Robert, timnya menerapkan sistem kerja yang terjadwal dan terbagi tiap minggunya. Selain itu juga dievaluasi tiap minggu. Jadi semacam _logbook_, sehingga semua anggota tim mengerti dan dapat melihat _jobdesk_ apa saja yang akan dilakukan di minggu tersebut. “Juga dalam seminggu, kami melakukan 2-3 kali rapat untuk progres dan evaluasi progres,” sambungnya.

Pada ajang ini, menurut Robert, selain mengumpulkan _paper_ dan presentasi di depan juri, tim Tiksna Falcata juga mengirimkan dua perwakilannya saja yaitu Handy Suryowicaksono dan Syaharussajali untuk didaftarkan. “Namun, untuk pengerjaan total mulai dari awal hingga akhir dikerjakan oleh seluruh anggota tim dengan tugas masing-masing,” terang Robert lagi.

Robert kembali mengungkapkan, walaupun pesaing berasal dari perguruan tinggi negeri hebat lainnya, timnya tetap percaya diri dan optimistis. “Dengan (seperti) itu, kami akhirnya juga berhasil mendapatkan _Special Awards_ yang akan membawa kami untuk lanjut berkompetisi di Malaysia,” ujarnya.

Harapannya, Tim Tiksna Falcata ini dapat menyempurnakan kembali karyanya, dan menambahkan fitur-fitur yang mempermudah pekerjaan dari tenaga medis serta meningkatkan keamanan tenaga medis maupun pasien Covid-19. “Mungkin juga dari pihak pemerintah dapat menjadikan ide kami sebagai referensi dan solusi dalam memitigasi kasus pandemi Covid-19 ini,” katanya berharap.

Di akhir, Robert menambahkan, semoga karya timnya ini dapat menginspirasi teman-teman lainnya, juga pelajar yang ada di seluruh Indonesia. “Semoga teman-teman dapat berkarya dan terus berinovasi dalam kondisi apapun, meskipun hanya dari rumah,” pungkas Robert.  (wh)