Distribusi Tak Beres Penyebab Harga Beras Naik

Distribusi Tak Beres Penyebab Harga Beras Naik

Kenaikan harga beras yang terjadi beberapa pekan belakangan ini lebih disebabkan faktor distribusi yang tidak beres. Kesimpulan tersebut diungkapkan Menteri Pertanian Amran Sulaiman setelah dirinya melakukan pengecekan langsung harga gabah di petani.

“Sebenarnya soal kenaikan harga beras ini hal yang sederhana. Untuk mengeceknya cukup bertanya ke petani tentang harga gabah, ” tutur Amran Sulaiman usai membuka Apel Siaga Penyuluh di Taman Budaya Jawa Tengah (TBJT) Solo, Rabu (25/2/2015).

Dijelaskan Amran, beberapa hari ini dia telah mengecek harga gabah kepada petani. Berdasarkan pengecekan itu, ia menyimpulkan bahwa harga gabah di kalangan petani hanya naik sekitar dua sampai tiga persen. menurutnya, kenaikan tersebut masih cukup wajar.

“Kemarin saya cek harga gabah ke petani. Ternyata harganya sekitar Rp 4.700. Harga itu naik sekitar dua sampai tiga persen. Karena harga sebelumnya adalah Rp 4.500, ” ungkap Amran.

Kenaikan harga gabah yang cuma dua sampai tiga persen itu, berbeda jauh dengan harga beras. Harga beras naik hingga sekitar 30 persen.  “Ini ada pengaku kalau di Jakarta beras naiknya sekitar 30 persen. Padahal harga gabah itu cuma naik tiga persen. Jadi ada disparitas harga yang tinggi kan. Semestinya selisih harga gabah dan beras itu 30 persen. Karena kalau gabah digiling itu jadi beras 70 persen, ” jelasnya.

Dengan adanya kondisi perbedaan harga yang tinggi antara gabah dan beras, ia menyebut jika permasalahannya adalah adanya distribusi yang tidak benar. “Kami sudah telepon ke Menteri Perdagangan dan kami bisa pastikan ada distribusi yang tidak beres dalam kenaikan harga beras ini, ” tegasnya.

Menteri Perdagangan Rachmat Gobel pun mengaku siap melakukan segala hal demi menurunkan harga beras yang saat ini di atas Rp 10 ribu per kg. Salah satunya dengan melakukan operasi pasar melalui Perum Bulog yang diharapkan harga beras segera turun. Tidak hanya melakukan operasi pasar, Mendag mengaku juga meminta Perum Bulog untuk mengaudit pola distribusi beres yang selama ini dilakukannya.

“Yang jelas lakukan saya sudah minta kepada Kepala Bulog untuk lakukan audit secara keseluruhan,” kata Gobel di Gudang Bulog, Jakarta, Rabu (25/2/2015).

Audit yang diperintahkan tersebut mulai dari cara pengambilan keputusan hingga ke daerah operasi.‎ Untuk menciptakan transparansi, Mendag juga meminta Bulog kembali mengkaji ulang penunjukkan pedagang sehingga dapat diketahui ke mana beras disalurkan.

Tidak hanya itu, untuk menjaga hal-hal kecurangan yang mengakibatkan kenaikan harga beras, Mendag juga telah bekerja sama dengan Polri untuk menindak tegas para tengkulak. (lp6/wh)