Diambang Bangkrut, Malaysia Airlines Rumahkan 6.000 Karyawan

Diambang Bangkrut, Malaysia Airlines Rumahkan 6.000 Karyawan
foto:airliners.net

Maskapai penerbangan Malaysia Airlines (MAS) merumahkan 6.000 pekerjanya dalam upaya restrukturisasi perusahaan itu agar kembali menguntungkan.

Pejabat Khazanah Nasional Berhad, Tan Sri Azman Mokhtar mengatakan ,semua pekerja tersebut akan menjalani proses pemberhentian secara bertahap dalam tempo 10 bulan. Jumlah pekerja yang dirumahkan tersebut meliputi 30 persen dari total karyawan Malaysia Airlines yang mencapai 20 ribu orang.

“Pemberhentian tersebut merupakan bagian dari 12 rancangan untuk memulihkan kondisi perusahaan itu dengan suntikan dana 6 miliar ringgit (Rp 22 triliun),” kata dia.

Namun, sekitar 3.500 pekerja yang dirumahkan itu akan dipekerjakan di perusahaan lain di bawah Khazanah. Berdasarkan rencana tersebut, perusahaan baru yang diperkirakan akan dibentuk menjelang Juli 2015 akan mempunyai sekitar 14 ribu pekerja.

Khazanah memiliki hampir 70 persen saham Malaysia Airlines. Rancangan pemulihan Malaysia Airlines diawali dengan mengeluarkan maskapai itu dari bursa saham Malaysia menjelang November atau Desember.

Azman menegaskan bahwa suntikan dana 6 miliar ringgit itu bukan merupakan langkah penyelamatan karena dana itu bisa diperoleh lagi dengan memasukkan kembali maskapai penerbangan nasional itu menjelang akhir 2017 dan akhir 2019 dibawah pembentukan perusahaan baru.

Malaysia Airlines diperkirakan kembali mencatat keuntungan dalam waktu tiga tahun atau menjelang 2017.

Kerugian yang dialami Malaysia Airlines semakin memburuk setelah tragedi pesawat Boeing 777-200 yang diduga terhempas di selatan Samudra Hindia pada 8 Maret dan satu lagi pesawat ditembak jatuh di timur Ukraina pada 17 Juli. (ant/kmp/ram)