Daya Saing Pariwisata Indonesia Peringkat 70 Dunia

Daya Saing Parisiwista Indonesia Peringkat 70 Dunia

Indonesia menempati peringkat 70 dalam daya saing  parisiwisata global veris World Economic Forum (WEF).  Posisi ini naik empat strip dibanding pada 2011 lalu.  “Peringkat daya saing Indonesia berada di urutan 70 atau naik empat tingkat dibandingkan 2011 berada di peringkat 74,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu dalam acara talkshow KOMPeK 16th “Strengthening Domestic Trade to Engage in 2015 Asean Economic Community” di Jakarta, Senin (10/2/2014).

Meskipun terdongkrak naik empat peringkat, namun peringkat Indonesia masih berada di bawah negara tetangga seperti Singapura (peringkat 10), Malaysia (34) dan Thailand (43) yang unggul dalam hal infrastruktur. “Daya saing Indonesia unggul dalam sumber daya alam yang berada pada peringkat 6 dan daya saing harga atau ‘price for value’ pada peringkat 9,” terang Mari.

Mari juga menjelaskan bahwa kinerja pariwisata Indonesia 2013 cukup memuaskan, dengan meraih 8,8 juta wisman atau tumbuh 9,42 persen dengan perolehan devisa 10,05 miliar dolar AS meningkat 10,23 persen dibanding 2012.

Sedangkan dari wisatawan nusantara (wisnus) 2013 terjadi pergerakan 248 juta wisnus dengan uang yang dibelanjakan mencapai Rp154,7 triliun atau dua kali lipat dari wisman. “Tahun 2013 kontribusi sektor pariwisata terhadap PDB sebesar Rp347,35 triliun atau sekitar 3,8 persen dari total PDB Nasional,” kata Mari.

Dampak terbesar sektor kepariwisataan 2013, menurut Mari, terjadi pada penyerapan tenaga kerja mencapai 10,18 juta orang atau 8,89 persen dari total tenaga kerja nasional. (ram)