Dahlan Iskan: Buah Tropis Segera Banjiri Pasar Dunia

Dahlan Iskan : Buah Tropis Segera Banjiri Pasar Dunia

Buah tropis khas Indonesia hasil produksi perusahaan perkebunan milik Nusantara (PTPN) segera membanjiri pasar buah di dunia. Keinginan itu disampaikan Menteri BUMN Dahlan Iskan saat pelepasan ekspor perdana pisang jenis Mas Kirana, di Kebun Jalupang, PTPN VIII, Subang, Jabar, Jumat (6/12/2013).

“Mulai tahun ini, buah tropis hasil PTPN VIII mengisi pasar Singapura, dan dalam beberapa tahun ke depan siap menembus pasar China dan negara lainnya,” kata Dahlan.

Ekspor pisang ini, cetus Dahlan, bisa dijadikan sebagai langkah awal kebangkitan buah tropis asal Indonesia.

Sejak 2012, PTPN VIII gencar mengembangkan tanaman buah tropis seperti manggis, durian pada lahan masing-masing seluas 3.000 hektare. Di sela-sela tanaman manggis dan durian, PTPN VIII menanam buah pisang dan pepaya.

“Bila selama ini Indonesia mengimpor buah dari China, maka Indonesia harus menggempur balik buah tropis yang tidak bisa diproduksi di China untuk di ekspor ke wilayah itu,” ujarnya.

Menurut mantan Dirut PT PLN ini, China juga berpotensi menjadi pasar buah tropis terbesar Indonesia di masa datang. Pasalnya, negara tersebut memiliki jumlah penduduk cukup besar, yakni 1,3 miliar dan permintaan yang luar biasa besar.

Saat ini harus ada semacam revolusi yang dapat mengubah kondisi pasar di mana selama ini Indonesia lebih dikenal suka impor ketimbang ekspor.

Khusus buah pisang, Indonesia selama ini mengimpor dari Filipina dan Honduras, sedangkan buah lainnya didominasi impor asal China, Thailand, Australia dan sejumlah negara lainnya.

Sementara itu, Dirut PTPN VIII Dadi Sunardi mengatakan, nilai ekspor perdana pisang Mas Kirana ini mencapai 5.445 dolar Singapura.

“Ekspor ini membuktikan bahwa manajemen PTPN VIII, serius menggarap bisnis di luar komoditi utama lainnya seperti teh, karet, dan sawit,” kata Dadi.

Ia menjelaskan, sejak dirintis pada 2012, luas areal tanaman buah-buahan milik PTPN VIII kini sudah mencapai 4.017 hektare terdiri atas buah pisang, pepaya, manggis, durian, alpukat, dan buah lainnya.

Dari luasan lahan tersebut, jenis buah pisang memiliki areal paling luas, yakni mencapai 1.342 hektare.

Hingga Oktober 2013, tanaman buah pisang sudah menghasilkan 93,27 ton dan buah pepaya 3,74 ton yang dijual kepada beberapa distributor seperti PT Sewu Segar Nusantara, PT Laris Manis Utama, PT Mandiri Sukses Pratama, PT Mulia Raya, PT Indored, PT Agromali, Koperasi Tani Kuno dengan wilayah pemasaran di seluruh Indonesia.

Dari kedua jenis buah tersebut, pisang dan pepaya, sampai akhir Desember 2013 diperkirakan laba PTPN VIII diperkirakan mencapai Rp1,04 miliar.

“Pengembangan komoditas buah-buahan PTPN VIII selain meningkatkan pendapatan perusahaan melalui optimalisasi lahan, juga menangkap peluang potensi pasar yang besar terhadap kebutuhan akan buah-buahan, baik pasar lokal maupun pasar luar negeri,” ujar Dadi.

Ia menambahkan, pada tahun 2018 PTPN VIII akan memperluas kebun lahan buah-buahan hingga mencapai 18.000 hektare dari saat ini baru sekitar 6.000 hektare.

Pada kesempatan itu, Dahlan menyaksikan langsung proses pemilihan pisang Mas Kirana yang siap diekspor perdana seberat 7,26 ton untuk tujuan Singapura.

“Tanaman manggis dan durian akan mulai menghasilkan mulai tahun keempat. Namun di sela-sela itu kita sudah menghasilkan pisang untuk ekspor,” kata Dahlan.(ant/bh)