Bunga KUR Turun Jadi 12 Persen

Bunga  KUR Turun Jadi 12  Persen
foto: tribunnews.com

Pemerintah akan menurunkan bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang sebelumnya di kisaran  22 persen menjadi 12 persen.
Menteri Badan Usaha Milik Negera (BUMN), Rini Soemarno mengatakan, nantinya sebagai payung hukum dari penurunan bunga ini, pemerintah akan mengeluarkan Keputusan Presiden (Kepres).

“Pembahasan mengenai KUR jadi sudah bisa ingin dicoba diselesaikan dengan Kepres. Setelah ada Kepres moga-moga bisa dapat selesai,” ujarnya di Kantor Kementerian Perekonomian, Jakarta, Jumat (26/6/2015).

Rini berharap, Kepres ini bisa terbit dalam waktu dekat sehingga pada awal Juli 2015 KUR bisa mulai disalurkan. Sementara untuk mekanisme pengajuan, Rini menyatakan tidak akan jauh berbeda dari pengajuan yang selama ini berjalan.

“Minggu depan ini bapak menko mengusahakan, semoga bisa disalurkan 1 Juli 2015. (Mekanismenya) Sama dengan KUR yang lama tetapi pemerintah akan memberikan subsidi kepada penerima,” kata dia.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil menambahkan, meski mekanisme mengajuannya tidak berubah, namun untuk sementara bunga 12 persen akan ini akan diperuntukan bagi sektor usaha di luar perdagangan dan jasa. Dengan demikian, KUR ini bisa lebih mendorong sektor yang produktif.

“Itu yang di luar jasa pedagangan dan pertanian, perhubungan, industri. Perdagangan yang berkaitan langsung hasil bumi, bukan perdagangan yang ada di pasar. Ini seperti peternakan, pertanian, perikanan, industri kecil. Itu langsung berhubungan dengan bank. Nanti bank berhubungan dengan Jamkrindo dan Jamkrida. Dan pemerintah bayar subsidnya kepada bank,” jelasnya.

Penurunan tingkat bunga ini, lanjut Sofyan, akan terus dievaluasi oleh pemerintah. Jika berjalan baik, maka besaran penyaluran KUR bisa terus bertambah tiap tahunnya. “Evaluasi terus akhir tahun. Tahun depan pemerintah mensubsidi lebih besar lagi. Sehingga lebih besar lagi KUR yang telah dijanjikan,” tandasnya. (lp6)