BKPPM Surabaya Dorong UKM Joint dengan Pengusaha

 

BKPPM Surabaya Dorong UKM Joint dengan Pengusaha

Badan Koordinasi Pelayanan dan Penanaman Modal (BKPPM) Kota Surabaya, terus berupaya mempertemukan UKM dan pengusaha di Surabaya. Dalam tiga tahun terakhir saja, BKKPPM menggandengkan 13 UKM untuk bermitra dengan pengusaha di Surabaya.

“Sejak tahun 2011, BKPPM Kota Surabaya telak melakukan temu usaha UKM dan pengusaha. Kegiatan ini bertujuan supaya investor bisa mengetahui secara detail UKM yang ada di Surabaya,” terang Kepala BKPPM SurabayaEko Agus Supiadi kepada enciety.co, Rabu (20/8/2014).

Kepala BKPPM Surabaya Eko Agus Supiadi Sapoetra mengatakan, untuk menghadapi Masyarakat Ekonomi Asia (MEA) 2015 pihaknya terus berupaya meningkatkan daya saing. Selain itu, juga meningkatkan peran UKM di pasar dalam negeri.

Langkah-langkah yang dilakukan yakni pertama selama ini pemasaran produk selalu menjadi kendala UKM Surabaya. Makanya kita menggandeng pengusaha untuk membantu pemasaran.

“Selama kita pertemukan UKM dan pengusaha sejak tahun 2012, beberapa produk UKM sudah dipasarkan ke luar negeri. Seperti sepatu sudah dijual ke Malaysia dan Singapura. Ada juga produk lainnya yang ke Swedia. Ini menunjukkan kalau produk UKM Surabaya tak kalah dengan produk luar negeri. Kali ini kita mengajak UKM dan pengusaha yang bergerak di bidang fashion,” terangnya.

Kedua, permasalahan Sumber Daya Manusia (SDM) juga menjadi perhatian khusus BKPPM. Apalagi sebentar lagi MEA akan segera diberlakukan, secara otomatis banyak tenaga kerja asing yang masuk ke Indonesia. Surabaya sebagai kota besar kedua mau tidak mau harus mempersiapkan SDM warga Surabaya supaya siap untuk bersaing.

“Kita bersama Dinas terkait juga telah memberikan pelatihan untuk meningkatkan skill para UKM,” tukasnya.

Ketiga, BKPPM meminta kepada pengusaha untuk memberikan pendampingan menajeman kepad UKM. Supaya UKM bisa mengelola dengan baik keuangan mereka. Sedangkan terakhir, adalah masalah teknologi. Diharapakan melalui kemitraan ini pengusaha bisa mentrasfer ilmu tentang teknologi produksi.

“Kalau semuanya terpenhui saya yakin produk UKM Surabaya mampu bersaing dengan produk Negara lain. Dampaknya, juga meningkatkan daya beli masyarakat, karena produk dalam negeri sudah memiliki kualitas jauh lebih baik dari luar negeri. Dengan begitu, kecintaan masyarakat terhadap produk dalam negeri akan tinggi. Dan juga UKM Surabaya kesejahteraannya akan meningkat,” tutupnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Kerjasama dan Promosi BKPPM Surabaya, Witarko Agung Samudra, menjelaskan kegiatan ini memfasilitasi UKM dan pengusaha yang memiliki komitmen untuk memajukan UKM di Surabaya. Melalui kemitraan ini diharapkan memberikan efek positif masyarakat Surabaya.

“Juga mensinergikan program pemkot Surabaya yang sangat konsen dan komitmen untuk meningkatkan UKM. Sehingga, UKM di Surabaya bisa tumbuh pesat baik dari sisi jumlah maupun kualitas produk,” ujarnya, pada acara temu usaha dan UKM, Rabu (20/8), di rumah makan Nur Pasifik. (wh)