BI: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II/2015 Prospektif

BI: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II/2015 Prospektif
sumber foto: liputan6

Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II tahun ini akan semakin prospektif dan lebih baik dibandingkan kuartal sebelumnya.

“Insya Alloh, kuartal II akan lebih baik karena kita tahu anggarannya telah tersedia, proses pengadaannya sudah disusun,” ujar Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo setelah rapat di Kantor Presiden Jakarta, Rabu (6/5/2015).
Dia meyakini bahwa pada kuartal II hingga IV tahun ini akan ada percepatan serapan anggaran dengan baik yang akan bisa membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia terjaga khususnya dari sisi belanja pemerintah dan investasi.

Pihaknya juga melihat reformasi struktural yang dilakukan pemerintah yang dinilai telah sesuai harapan.

“Hal yang perlu mendapatkan fokus dukungan mulai dari pengalihan subsidi BBM, PTSP, pemberian kewenangan kementerian/lembaga agar PTSP memberikan izin, pembangunan infrastruktur, dan pembangkit listrik itu bagus,” tandasnya.

Agus mengaku semakin optimistis karena posisi pemerintah yang menyatakan akan menjaga supaya fiskal tetap berkesinambungan, selain juga akan menjaga agar transaksi berjalan berada pada tingkat yang lebih sehat dengan terus berupaya memberikan stimulus.

“Jadi itu adalah langkah-langkah yang menurut saya baik, dan kami dari BI hanya bisa memberikan masukan dan terus mengikuti dan kami yakin koordinasi yang baik dengan Pemerintah dan BI akan menjamin stabilitas makro ekonomi dan stabilitas sistem keuangan,” katanya.

Agus menyatakan paham bahwa dalam beberapa waktu terakhir terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi dimana saat ini berkisar 4,7 persen.

Namun ia yakin jika terus dilakukan reformasi struktural dan spending anggaran secara baik dengan kualitas yang baik, didukung pemda-pemda yang bisa bekerja sama untuk melakukan realisasi anggaran dan realisasi perizinan, termasuk izin pembebasan lahan dengan baik maka pertumbuhan ekonomi masih bisa dikisaran 5,4 persen-5,8 persen.

Saat ini kata dia kondisi makro ekonomi dan sistem keuangan Indonesia dalam keadaan terjaga, karena ia melihat bahwa Indonesia dari nilai tukar pada 2014 – 1,8 persen depresiasi dan pada 2015 4-5 persen.

“Tapi negara lain seperti Brazil, Turki semua di atas 10 persen, volatilitasnya tinggi, kemudian BI kalau merespon pasti dalam bentuk bauran kebijakan, kita juga perlu siapkan diri karena kondisi di luar adalah hal yang harus terus diwaspadai, kita lihat perkembangan di AS, Eropa dan Jepang, kita lihat di Tiongkok dan harga komoditas, semua mesti kita waspadai,” papar dia.

Jadi kata dia BI akan terus melakukan kordinasi dengan pemerintah dan akan merespon dengan bauran kebijakan dan melakukan kebijakan itu.

“Hal yang utama adalah dengan nilai tukar, policy rate, reserve, makro prudensial, komunikasi, kerja sama antar bank sentral dan juga kordinasi dengan bank sentral,” jelasnya. (ant/wh)