Bandara Halim Dilengkapi Jalur Monorel

 

Bandara Halim Dilengkapi Jalur Monorel

Angkasa Transportindo Selaras (ATS), anak perusahaan Lion Group berencana mengembangkan  Bandara Halim Perdanakusuma. Pengembangan ini merupakan kerjasam dengan Induk Koperasi TNI Angkatan Udara (Inkopau).

Kepala Humas Lion Air Edward Sirait mengatakan selain melakukan pengembangan pada Bandara Halim, nantinya juga akan dibangun moda transportasi massal untuk keluar masuk bandara yaitu monorel.

“Kami sedang melakukan analisa bersama kontraktor untuk melakukan kajian dalan hal pembangunan moda transportasi seperti monorel dari pusat kota menuju Bandara Halim untuk mendukung pengoperasian bandara ini,” ujarnya.

 Dia menjelaskan, dengan adanya pembangunan monorel ini diharapkan akan meningkatkan kenyamanan bagi penumpang karena akan terintergrasi dengan moda transportasi lain seperti MRT dan KRL. Selain itu juga untuk mencegah terjadi kemacetan di jalan sekitar Bandara Halim.

“Monorel bisa selesai dalam 1,5 tahun, kan yang penting pembuatan gerbongnya. Nanti diharapkan bisa connect dengan MRT di Dukuh Atas. Panjangan sekitar 10 km-13 km, itu hitungan sementara monorel,” lanjutnya.

Sementara itu Direktur Utama PT Adhi Karya Kiswodarmawan menyatakan, khusus untuk pembangunan monorel ini, membutuhkan investasi sebesar Rp 3 triliun. Dana tersebut berasal dari Lion Group. “Kan total investasinya Rp 5 triliun, yang Rp 1 triliun-Rp 2 triliun untuk terminal. Yang Rp 3 triliun untuk monorel,” kata dia.

Menurut Kiswodarmawan, nantinya monorel di Bandara Halim tersebut akan melewati dan menggunakan tiang monorel yang sudah ada milik Adhi Karya. “Kalau menuju Dukuh Atas nanti melewati tiang milik Adhi yang sudah ada. Kan kalau lajurnya Adhi yang dipropose dalam Perpres kan gitu. Ini hanya sepenggal saja dari jalur itu. Jalur itu sudah disetujui masuk intergrasi Jabodetabek,” jelasnya.

Dalam pengoperasian monorel tersebut akan diserahkan kepada Lion Group, sedangkan Adhi Karya hanya bertugas sebagai kontraktor semata.

“Adhi Karya dalam operasional monorel nanti tidak terlibat, karena ini monorelnya untuk  pelayanan bandara. Nanti bisa intergrasi ke monorel punya Adhi yang lain, ini kan hanya bagian saja,” tandas dia. (lp6/ram)