Bahas Serah Terima Kekuasaan, Jokowi Susul SBY ke Bali

 

Bahas Serah Terima Kekuasaan, Jokowi Susul SBY ke Bali

Calon Presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) diberi dua alternatif pilihan waktu untuk bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), apakah setelah selesainya rangkaian kunjungan ke Papua dan Bali, atau bertemu di sela-sela agenda Presiden SBY menghadiri World Forum UN Alliance of Civilization di Bali pada 27 Agustus malam atau 28 Agustus siang.

Presiden SBY telah menugaskan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Djoko Suyanto bertemu Jokowi untuk membahas rencana pertemuan tersebut. Djoko dan Jokowi sudah bertemu di suatu tempat di Jakarta, Sabtu (23/8/2014) malam.

“Ada dua alternatif jadwal pertemuan, yaitu di Jakarta dengan catatan harus menunggu Presiden SBY selesai agenda PBB di Bali, World Forum UN Alliance of Civilization tanggal 30 Agustus 2014, atau di Bali tanggal 27 Agustus malam atau 28 Agustus siang,” kata Djoko dalam pesan tertulisnya, Sabtu malam, seperti dikutip situs Sekretariat Kabinet.

Menurut Djoko, Jokowi memilih alternatif kedua, yaitu menemui Presiden SBY di Bali.

“Pak Jokowi setuju segera bertemu dengan Pak SBY dan berkenan tanggal 27 atau 28 Agustus di Bali. Akan dilaporkan kepada Presiden SBY,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Djoko juga menyampaikan, bahwa Presiden SBY telah memberikan apresiasi kepada Jokowi, yang telah mengklarifikasi berita-berita yang tidak sesuai dengan substansi komunikasi antara Presiden SBY dengan Jokowi selama ini.

Sebelumnya, saat menyampaikan pidato kenegaraan di hadapan sidang bersama DPR-RI dan DPD-RI, Jumat (15/8), Presiden SBY berjanji untuk membantu siapapun yang akan menjadi Presiden periode 2014 – 2019, jika hal itu dikehendaki.

“Ini adalah kewajiban moral saya sebagai mantan Presiden nantinya, dan sebagai warga negara yang ingin terus berbakti kepada negaranya,” kata Presiden SBY ketika itu.

Dalam kesempatan itu, SBY mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih yang nanti disahkan oleh Mahkamah Konstitusi.

“Tahun depan, Presiden kita yang baru akan memberikan pidato kenegaraannya di mimbar ini. Saya mengajak segenap bangsa Indonesia, marilah kita bersama-sama mendengarkannya, dan mendukung beliau untuk kebaikan dan kemajuan negeri ini,” pesan SBY.

SBY mengaku mempunyai mimpi dan harapan yang indah, yaitu terbangunnya budaya politik yang luhur, dimana para pemimpin Indonesia saling membantu dan saling mengingatkan demi masa depan Indonesia.

“Saya yakin itulah yang didambakan oleh rakyat Indonesia, dan itulah yang harus kita berikan dengan ikhlas kepada mereka,” tutur SBY.

Sementara itu, Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha melalui pesan singkatnya mengatakan, rencana pertemuan Presiden SBY–Jokowi semata karena niat baik untuk membicarakan transisi kepemimpinan agar berjalan lancar seperti harapan dan keinginan presiden baru. “Tidak ada sedikitpun pikiran Presiden SBY untuk merecoki pemerintahan yang baru, seperti dituduhkan,” tegas Julian. (bns/ram)