Art Performance Tutup Surabaya Cross Culture 2019

Art Performance Tutup Surabaya Cross Culture 2019

Perhelatan tahunan Surabaya Cross Culture International Folk Art Festival (SCCIFAF) 2019, resmi ditutup di Taman Surya Balai Kota, Kamis (25/7/2019) malam. Rangkaian acara yang berlangsung selama lima hari, 21 – 25 Juli 2019 itu, ditutup dengan art performance dari masing-masing delegasi.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menyampaikan rasa terima kasih kepada para peserta yang turut berpasrtisipasi dalam SCCFIAF 2019. Selain itu, ia juga mengucapkan terimakasih kepada Council of Organizations of Folklore Festivals and Folk Arts (CIOFF) Indonesia yang terus mendukung festival lintas budaya yang digelar sejak 2015 itu.

“Saya ingin menyampaikan rasa terima kasih yang paling utama kepada Bapak Said Rahmat dan CIOFF Indonesia yang terus mendukung Festival Seni Tradisional Internasional Lintas Budaya Surabaya sejak 2015,” kata Wali Kota Risma.

Ia menjelaskan Surabaya adalah rumah bagi orang-orang dari berbagai etnis dan suku. Hampir semua suku di Indonesia ada di Surabaya. Hal ini karena Surabaya adalah kota pelabuhan tertua di Indonesia. “Orang-orang dari semua wilayah dan banyak negara datang untuk melakukan perdagangan dan banyak kegiatan lainnya di kota ini,” ujarnya.

Di samping itu, Wali Kota Risma menyebut, Surabaya adalah kota multikultural. Di Surabaya tidak hanya dapat ditemui orang-orang dari berbagai etnis Indonesia, tetapi juga dari negara lain, seperti Arab, Cina, Jepang, Korea, dan India. Bahkan ada beberapa sekolah India yang buka di Surabaya. “Multikulturalisme ini telah menjadikan warga negara kami orang yang toleran dan ramah,” tuturnya.

Wali kota perempuan pertama di Surabaya ini juga menyampaikan, bahwa Festival Lintas Budaya ini diselenggarakan tidak hanya untuk pertukaran budaya dan tujuan promosi pariwisata. Tetapi yang paling penting adalah untuk menumbuhkan persahabatan di antara negara-negara dari seluruh dunia. “Saya harap kunjungan Anda di Surabaya mengesankan dan Anda dapat membawa kesan positif tentang kota dan persahabatan yang lebih kuat dengan negara-negara peserta lainnya,” pesannya.

Art performance diawali dengan penampilan tari ‘Alazanaz & Jarabe’ dari Mexico, selanjutnya Republik Ceko dengan tarian ‘Walachian Swing Dance’, ketiga adalah Uzbekistan dengan tari ‘Fergana Dance Style’, keempat penampilan dari Kabupaten Banggai Sulawesi Tengah dengan tari ‘Kayang-Kayang’, kemudian kelima penampilan dari India dengan tari ‘Mahisasura Mardini’, dan selanjutnya tari ‘Hisho’ dari Jepang.

Penampilan selanjutnya diisi dengan pertunjukkan ‘Tari ‘Cendrawasih’ asal Mengui (Bali), kedelapan adalah Italy dengan tarian ‘Carnival Mask’, selanjutnya dari Thailand dengan tarian ‘Ram Sat Cha Tree’ dan kesepuluh dari Polandia dengan tarian ‘Rzeszow’. Kemudian diisi dengan penampilan dari delegasi Indonesia yakni ‘Tari Campak’ dari Kota Pangkal Pinang Provinsi Bangka Belitung.

Selanjutnya adalah Bulgaria dengan tarian ‘Severniashka Pristanusha’, kemudian penampilan diisi penampilan dari Kota Bandung dengan tarian ‘Anggana Laras’ dan Rusia dengan ‘Tarian Kozac Farewell’ dan kemudian ditutup dengan tari ‘Dahur Tali-Bole & Tebedai Dance’ dari Timor Leste.

Para undangan dan warga Surabaya dibuat bersemangat selama pertunjukan berlangsung, salah satunya adalah penampilan delegasi dari Jepang yang menampilkan tarian Hisho. Dengan perpaduan kostum ala ksatria samurai beserta pedang katana, mereka menari dengan iringan musik luar biasa serta gerakan yang energik.

Dalam acara closing ceremony itu, sebelumnya para peserta juga dijamu makanan dan minuman oleh Pemkot Surabaya. Berbagai menu makanan pun telah tersedia, diantaranya nasi kuning, soto ayam, bakso, pangsit mie, rawon, batagor, siomay dan sate kelapa. Sedangkan minuman yang disediakan seperti es manado, es teler, es cream, es cao serta minuman produk UMKM Kota Surabaya.

Terlihat para delegasi dan tamu undangan sangat menikmati makanan dan minuman yang disajikan Pemkot Surabaya. Seperti yang disampaikan salah satu delegasi asal Republik Ceko, Václav Pokorný. Ia mengaku senang dengan penyambutan serta berbagai jenis sajian kuliner yang disediakan Pemkot Surabaya. “Makanan di sini sangat enak. Aku sangat menyukainya. Begitu banyak jenis kuliner di sini, maka dari itu aku ingin kembali lagi ke Surabaya, mungkin tahun depan,” pungkasnya.

Di akhir acara, perwakilan dari masing-masing delegasi diberikan cinderamata oleh Wali Kota Risma sebagai bentuk apresiasi Pemkot Surabaya kepada mereka yang telah ikut berpartisipasi dalam ajang SCCIFAF 2019. (wh)