Abdi Yasa Teladan Surabaya Harus jadi Contoh Masyarakat dalam Berkendara

Abdi Yasa Teladan Surabaya Harus jadi Contoh Masyarakat dalam Berkendara

foto:humas pemkot surabaya

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi membuka pemilihan Abdi Yasa Teladan Tahun 2021 tingkat kota yang berlangsung di Terminal Intermoda Joyoboyo (TIJ) lantai 2, Rabu (7/4/2021). Pemilihan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran pengemudi angkutan tentang tata tertib berlalu-lintas. Sehingga diharapkan mampu mewujudkan keselamatan, ketertiban, kelancaran dan memberikan pelayanan baik kepada pengguna jasa angkutan.

Eri mengatakan, apabila pengemudi atau driver di Surabaya tertib dalam berkendara, maka kemacetan itu tidak akan terjadi. Karenanya, dia ingin agar Abdi Yasa Teladan ini ke depan dapat menjadi contoh bagi warga Surabaya lain.

“Makanya saya berharap betul kepada panjenengan (anda) semuanya. Panjenengan harus dapat memberikan contoh, dapat menjadi teladan bagi warga Surabaya,” kata Eri.

Dia juga menjelaskan, bahwa saat ini hampir seluruh sektor usaha di Surabaya terdampak pandemi Covid-19. Tak terkecuali sektor transportasi yang berdampak pada pendapatan driver atau pengemudi. Oleh karenanya, Pemerintah Kota Surabaya berusaha agar bagaimana driver dapat memperoleh pendapatan yang layak setiap bulannya.

“Tadi saya sampaikan ke Pak Irvan (Kepala Dishub Surabaya), sopir di Surabaya ini berapa orang yang ber-KTP Surabaya. Kita bisa lihat pendapatannya berapa. Dari situ, kita bisa nge-range. Sehingga, kita bisa membantu berapa, nanti kita hitung,” katanya.

Eri menginstruksikan kepada jajaran Dishub Surabaya agar mendata jumlah driver yang terdampak pandemi Covid-19. Bagi dia, pemkot harus selalu hadir di tengah masyarakatnya yang membutuhkan. “Pemerintah kota harus peka dengan memberikan bantuan. Karena, program saya, pendapatan keluarga harus sesuai dengan UMK (Upah Minimum Kota). Kalau ada kegiatan yang besar, mungkin kita alihkan dulu ke sana,” jelas dia.

Menurutnya, Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Surabaya berasal dari pajak yang dibayarkan masyarakat. Tentu PAD ini juga harus dapat bermanfaat untuk warga Surabaya. Namun, karena pandemi, otomatis PAD Surabaya juga ikut menurun. Makanya, dia ingin agar pemanfaatan PAD ini diutamakan dulu untuk meningkatkan kesejahteraan warga.

“Biarkan masa pandemi terlewati dahulu. Pemkot tirakat, proyek dikurangi. Apa yang bisa kita berikan kepada warga kita dulu. Fainsya Allah, setelah pandemi berakhir (proyek) kita jalan,” papar dia.

Eri berharap, setelah lebaran tahun 2021 dan pendataan rampung, driver atau pengemudi di Surabaya bisa segera mendapatkan intervensi dari pemkot. Terutama mereka yang pendapatannya terdampak karena pandemi Covid-19.

“Semoga kalau ini data selesai dihitung, kalau memang ada yang perlu di-split, kita akan split. Semoga, harapan saya pribadi, kalau (uangnya) ada, sopir bisa langsung disentuh (intervensi) semua. Mohon doanya,” ujarnya.

Intervensi yang dimaksud Cak Eri adalah bagaimana bantuan dari pemkot itu tidak serta merta hanya diberikan. Tapi, bagaimana memberdayakan warga terdampak itu agar pendapatan setiap bulannya layak, minimal UMK Surabaya.

“Misal nelayan kita kasih pekerjaan di Perahu Kali Mas. Ada yang di Mangrove, kita pekerjakan di sana. Jadi, tidak tambahan (uang) serta merta yang kita kasihkan. Tapi bagaimana mereka menambah pekerjaan dan kita memberikan sesuatu,” jelas dia.

Bahkan, Eri juga mengungkapkan, pemkot bakal mendapat bantuan 126 unit bus dari pemerintah pusat. Tentunya, ke depan pemkot membutuhkan pengemudi dan helper untuk mengoperasikan bus tersebut. Dia pun berinisiatif agar driver atau pengemudi di Surabaya bisa diberdayakan bekerja di sana. “Insya allah kita bakal ada bantuan 126 unit bus dari pemerintah pusat. Nanti mungkin bisa dipekerjakan di sana menjadi driver dan helper, diambil yang teladan,” katanya.

Kepala Dishub Surabaya Irvan Wahyudrajad berharap, pemilihan Abdi Yasa Teladan ini dapat berimbas atau berimplikasi pada ketertiban di jalan. Abdi Yasa Teladan yang terpilih di tingkat kota, bakal mewakili level provinsi dan berlanjut di tingkat nasional.

“Tujuan dari Abdi Yasa Teladan ini adalah memberikan wawasan kepada driver. Baik driver angkutan umum, meliputi bus kota, taksi, angkutan pariwisata. Kita lakukan setiap tahun, dan diharapkan mereka menularkan ke teman-temannya,” kata Irvan.

Selain itu, kata Irvan, para Abdi Yasa Teladan ini tak hanya diharapkan dapat menularkan wawasannya itu hanya sebatas terkait Undang-undang lalu lintas. Tapi bagaimana mereka dapat memberikan pemahaman kepada rekan-rekannya tentang bahaya narkoba, keselamatan di jalan, kelaikan kendaraan, hingga pengetahuan psikologi.

“Sebab, driver bukan hanya harus (memiliki) pengetahuan tentang kelalulintasan. Tapi juga psikologis drivernya kita petakan. Dan, ini diharapkan berimbas pada rekan-rekan kerjanya. Jadi ini tujuan utama diadakan Abdi Yaksa Teladan,” jelas Irvan.

Pada pelaksanaan tahun 2021 ini, Irvan menyebut, pemilihan Abdi Yasa Teladan diikuti sebanyak 75 orang driver. Mereka terdiri dari 23 pengemudi taksi, 30 pengemudi mikrolet, 15 pengemudi bus kota, 3 pengemudi angkutan barang, serta 4 pengemudi angkutan pariwisata.

“Teman-teman driver adalah stakeholder yang sangat penting ada di ujung tombak pelayanan angkutan umum dan keselamatan di jalan. Mereka secara bertahap diharapkan dapat menularkan ilmunya ini kepada teman-temannya,” pungkasnya. (wh)